Facebook
 
 

21.01.202111:45 Tinjauan Analisis Forex: EUR/USD: ECB akan mendiskusikan masalah kebijakan moneter

Dolar AS telah melemah di tengah harapan bahwa pemerintahan baru, yang dipimpin oleh Joe Biden, akan meluncurkan program stimulus yang lebih besar. Pemerintahan Biden diperkirakan akan terus mendorong rencana $2 triliun untuk mempercepat pemulihan ekonomi, namun penerapannya memiliki satu hambatan. Yaitu, promosi melalui Senat, bahwa hanya dua orang Republik setia yang dapat membantu Biden.

Exchange Rates 21.01.2021 analysis

Selain itu, Biden dan calon Menteri Keuangan Janet Yellen mengisyaratkan akan mempertahankan kebijakan fiskal super lunak tahun ini, setidaknya hingga pertumbuhan ekonomi yang lebih stabil dimulai. Mereka juga menyebutkan bahwa AS akan membutuhkan lebih banyak tindakan insentif dan penyebaran vaksin COVID-19 yang lebih cepat, yang membantu menghilangkan kekhawatiran tarif pajak yang lebih tinggi di bawah pemerintahan Demokrat. Yellen telah berjanji untuk "bertindak lebih besar" pada stimulus untuk menghidupkan kembali perekonomian yang dilanda pandemi virus Corona.

Tetapi, program yang diusulkan Biden telah menerima tanggapan skeptis dari dua Senat Republik, yang dukungannya kemungkinan besar dia perlukan agar dapat melalui Kongres dengan cepat.

Media telah berulang kali menunjukkan bahwa Biden membutuhkan dukungan dari Senator Mitt Romney dan Lisa Murkowski. Namun, kedua senator ini mengatakan bahwa "terlalu dini untuk mempertimbangkan program stimulus baru".

"Kami baru saja mengadopsi program yang telah menginvestasikan lebih dari $900 miliar," jelas Romney kepada para wartawan kemarin, menekankan bahwa dia belum melihat perlunya stimulus ekonomi baru. Sementara itu, Murkowski mengatakan dia setuju dengan Biden bahwa bantuan kembali diperlukan, tetapi akan memakan waktu lebih lama untuk memikirkan semua detail proposal baru.

Di sisi lain, ECB akan mengadakan pertemuan hari ini, para anggota akan membahas masalah kebijakan moneter. Pembatasan serius, yang diberlakukan pada bulan November tahun lalu dan dapat diperpanjang Januari ini, serta vaksinasi yang lebih lambat di UE (melawan virus Corona) mengancam resesi ganda dalam perekonomian UE awal tahun ini. Jenis virus baru, ditambah tindakan karantina yang lebih ketat di Jerman di tengah tingkat insiden yang tinggi, tidak memberikan kepercayaan investor di masa depan, meskipun laporan terbaru pada indeks ZEW menunjukkan sebaliknya.

Exchange Rates 21.01.2021 analysis

Karenanya, pasar menunggu pengumuman Presiden ECB Christine Lagarde yang saat ini optimis. Pekan lalu, Lagarde mengatakan prospek Desember lalu bagus, dan zona Euro akan mengalami pemulihan ekonomi yang hebat di tahun 2021 ini.

Faktanya, pada pertemuan terakhir, ECB memutuskan untuk meningkatkan program pembelian obligasi sebesar €500 miliar lagi, yang seharusnya cukup untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Selain itu, ECB memiliki alasan optimisme tertentu, yaitu tekanan inflasi, permintaan konsumen yang tertunda, dan situasi pasar tenaga kerja yang cukup stabil. Semua ini diharapkan mengarah pada tingkat pertumbuhan eksplosif yang serupa dengan yang diamati pada kuartal ketiga tahun lalu.

Oleh karena itu, ECB memperkirakan bahwa perekonomian UE akan tumbuh sebesar 3,9% tahun ini. Namun, kemungkinan resesi ganda telah meningkat sejak Desember lalu, dan banyak bank telah menurunkan perkiraan mereka untuk mengakomodasi pembatasan yang lebih ketat yang diberlakukan oleh Jerman.

Banyak juga yang mengkhawatirkan bagaimana ECB akan mengatur imbal hasil obligasi, dan bagaimana ECB akan bertindak untuk mempertahankan perbedaan minimum saat ini antara imbal hasil ekonomi terkuat dan terlemah di zona Euro. Sejumlah investor khawatir ECB telah lama mengikuti level imbal hasil tertentu pada saat berusaha membatasi pertumbuhan imbal hasil obligasi di negara-negara Eropa yang lebih lemah. Tingginya volume pembelian obligasi saat ini sebagian akan menjelaskan mengapa selisih antara utang Italia dan Jerman tetap stabil, terlepas dari kenyataan bahwa pemerintah Italia terus meningkatkan pengeluaran dan memompa defisit anggaran.

Exchange Rates 21.01.2021 analysis

Kesulitan bagi ECB, berbeda dengan negara lain yang dapat dengan tegas mengatur profitabilitas, adalah bahwa ECB harus memenuhi kebutuhan moneter 19 negara sekaligus, yang masing-masing menerbitkan utangnya sendiri dan bergantung pada bantuan tertentu pada saat krisis. Selain itu, perekonomian negara-negara UE berbeda satu sama lain, yang menghasilkan perselisihan dan ketidakpuasan yang tak ada habisnya.

Dalam kasus apapun, mengenai pasangan EUR/USD, kenaikan terus berlanjut, tetapi jika kuotasi kembali ke 1.2080, maka Euro akan runtuh menuju 1.2030 dan 1.1980. Pasar bullish akan bertahan hanya jika kuotasi tembus di atas 1.2175, karena hanya dengan itu Euro akan dapat bergerak ke atas menuju 1.2230 dan 1.2280.

Pada topik statistik, sebuah laporan yang diterbitkan kemarin menunjukkan bahwa kepercayaan pada pembangun rumah AS menurun pada Januari tahun ini, setelah turun menjadi 83 poin, dari 86 poin pada Desember lalu. NAHB mencatat bahwa kekurangan yang serius dari plot bangunan membuatnya sulit untuk memenuhi permintaan yang tinggi, dan kenaikan harga material telah melampaui kenaikan harga rumah. Turunnya indeks utama dikaitkan dengan penurunan ketiga sub-indeks tersebut.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Jakub Novak,
Ahli analisa
InstaForex Group © 2007-2021
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.