Facebook
 
 

05.03.202114:20 Forex Analysis & Reviews: EUR/USD: Pernyataan Powell menaikkan Dolar AS, tetapi menjatuhkan pasar saham dan obligasi AS.

Dolar terus menguat di tengah pidato Ketua Fed Jerome Powell kemarin, yang berbicara tentang arah kebijakan moneter di AS dan pemulihan ekonominya yang sedang berlangsung. Dalam pidatonya, Powell menunjukkan sedikit penurunan yang terjadi di Treasury, serta lonjakan obligasi 10 tahun menjadi 1,550%. Berdasarkan data terakhir, level ini merupakan yang tertinggi yang dicapai dalam kurun waktu lebih dari setahun.

Exchange Rates 05.03.2021 analysis

Powell juga menyebutkan bahwa pembukaan ekonomi AS dapat meningkatkan inflasi. Namun, dia menegaskan bahwa Fed belum memiliki rencana untuk mengubah kebijakan moneter saat ini.

"Kami memperkirakan inflasi akan melonjak segera setelah ekonomi dibuka kembali dan pulih," jelas Powell.

Namun, kenaikan awal inflasi hanya bersifat sementara. Menurut Ketua Fed, butuh waktu lebih lama agar inflasi tumbuh lebih signifikan. Oleh karena itu, bank sentral berencana mempertahankan suku bunga mendekati nol, setidaknya hingga inflasi mencapai 2,0% atau lebih.

Dalam hal obligasi, lonjakan imbal hasil baru-baru ini telah menarik perhatian Powell, karena gejolak di pasar mengancam target Fed. Meski demikian, dia tidak memberi sinyal bahwa bank sentral akan meningkatkan program pembelian obligasi, yang akan dengan cepat menurunkan imbal hasil Treasury.

Exchange Rates 05.03.2021 analysis

Sedangkan untuk kawasan Euro, hal-hal yang tidak berjalan dengan baik dalam hal obligasi. Meskipun demikian, ECB memutuskan untuk meningkatkan laju program pembelian obligasi untuk menangkal kenaikan imbal hasil Treasury. Namun, hal ini dapat mengganggu prospek pertumbuhan ekonomi UE.

Dalam jajak pendapat Bloomberg, lebih dari setengah responden mengatakan mereka mengharapkan bank sentral untuk memperpanjang program pembelian obligasi €1,85 triliun setelah Maret 2022. Sementara itu, hampir tidak ada yang bertaruh bahwa ECB akan meningkatkan volume pembelian obligasi mingguan dalam waktu dekat. Tetapi kebanyakan dari mereka percaya bahwa pergerakan pasar baru-baru ini belum secara fundamental mengubah prospek ekonomi zona Euro.

Bagaimanapun, pertumbuhan aktif imbal hasil obligasi menyebabkan penguatan aktif yang sama dari Dolar AS. Faktanya, EUR/USD telah jatuh ke posisi terendah baru dan saat ini diperdagangkan pada 1.1950. Dalam hal itu, terobosan di bawah 1.1950 pasti akan mendorong harga lebih rendah lagi menuju 1.1920 dan 1.1880, atau mungkin ke dasar angka ke-18. Tetapi, jika kuotasi kembali ke 1.2000, EUR/USD bisa naik lagi ke 1.2050 dan 1.2120.

Exchange Rates 05.03.2021 analysis

Berkenaan dengan statistik makro, Departemen Tenaga Kerja AS kemarin menerbitkan laporan yang mengindikasikan sedikit perbaikan di pasar tenaga kerja AS. Data terakhir menunjukkan bahwa klaim pengangguran awal telah melonjak menjadi 745.000, yang hanya 9.000 lebih tinggi dari angka minggu lalu. Ekonom memperkirakan indikator naik menjadi 750.000.

Hari ini, laporan lain tentang pasar tenaga kerja AS akan dirilis, tetapi kali ini akan membahas tentang jumlah karyawan di sektor non-pertanian. Tingkat pengangguran keseluruhan di AS juga akan terungkap. Tentu saja, data ini dapat berdampak serius terhadap Dolar AS, terutama jika angkanya lebih buruk dari perkiraan.

Sementara itu, mendekati pertengahan sesi trading AS, Menteri Keuangan Janet Yellen akan berbicara, dan mungkin mencoba mempengaruhi situasi dengan membahas pertumbuhan yang sedang berlangsung dalam imbal hasil Treasury.

Namun kembali ke pasar tenaga kerja, produktivitas di AS tercatat turun 4,2% pada kuartal keempat tahun 2020. Para ekonom memperkirakan indeks akan turun 4,7%.

Sementara itu, terjadi peningkatan pesanan baru untuk barang-barang manufaktur. Secara khusus, sebesar 2,6% di Januari 2021. Para ekonom telah memperkirakan indeks naik hanya 2,1%.

Exchange Rates 05.03.2021 analysis

Sedangkan untuk Eropa, Jerman akan merilis laporan pesanan produksinya hari ini, yang mereka perkirakan akan naik menjadi 0,7% MoM. Kemudian, beberapa saat kemudian, Italia akan mempublikasikan data penjualan ritelnya untuk bulan Januari. Tetapi, laporan-laporan ini tidak mungkin mempengaruhi pasar secara serius, karena Dolar AS kemungkinan besar akan terus menguat di tengah data yang kuat di pasar tenaga kerja AS.

Meskipun demikian, pada pasangan GBP/USD, menembus di bawah 1.3860 akan menyebabkan aksi jual yang cukup besar di pasar, yang akan menghasilkan penurunan tajam menuju 1.3770 dan 1.3680. Tetapi, jika kuotasi kembali di atas angka 40, Pound mungkin naik menuju 1.4115 dan 1.4240.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Jakub Novak,
Ahli analisa
InstaForex Group © 2007-2021
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.