Facebook
 
 

23.06.202019:06:00UTC+00Niaga Hadapan Emas Meningkat Lagi, Ditutup Lebih Tinggi dari 7-1/2 tahun

Harga emas bergerak lebih tinggi pada hari Selasa, pergerakan kenaikan harga baru-baru ini diteruskan, ketika pedagang terus mencari komoditi selamat. Harga logam kuning meningkat ketika dolar melemah dan kebimbangan mengenai perjanjian perdagangan A.S.-China muncul kembali berikutan komen dari penasihat perdagangan Rumah Putih Peter Navarro mengenai kegagalan China untuk memberi amaran kepada AS mengenai wabak coronavirus. Terdapat tanda-tanda pemulihan ekonomi berikutan beberapa langkah rangsangan besar yang dilaksanakan oleh bank pusat dan pemerintah global. Namun, amaran dari pelbagai institusi seperti Bank Dunia, IMF dan Federal Reserve bahawa ekonomi akan mengambil masa yang lama agar ekonomi kembali pulih dan benar-benar kembali ke landasan akibat wabak virus, terus mendorong para pelabur untuk mencari aset selamat. Indeks dolar, yang jatuh ke paras rendah 96.39, pulih setelah kehilangan beberapa titik kemudiannya, tetapi masih lemah pada 96.64, turun 0.4% dari penutupan sebelumnya. Niaga hadapan emas untuk Ogos berakhir $ 15.60 atau sekitar 0.8% pada $ 1.782.00 satu auns, penutupan tertinggi sejak awal Oktober 2012. Niaga hadapan perak untuk bulan Julai meningkat $ 0.160 atau 0.9% kepada $ 18.063 satu auns, sementara niaga hadapan tembaga untuk bulan Julai menetap pada $ 2.6585 per pound, memperoleh $ 0.0060 atau 0.2%. Dalam berita ekonomi A.S., data dari Jabatan Perdagangan menunjukkan penjualan rumah baru menunjukkan peningkatan yang besar pada bulan Mei. Data itu mengatakan penjualan rumah baru meningkat 16.6% kepada kadar tahunan 676,000 pada bulan Mei daripada kadar 580,000 yang disemak secara signifikan ke bawah pada bulan April. Ahli ekonomi menjangkakan penjualan rumah baru akan melonjak 2.7% kepada kadar tahunan 640.000 daripada 623.000 yang dilaporkan pada bulan sebelumnya. Harga emas meningkat lebih tinggi pada hari Selasa dan dolar jatuh sedikit ketika para pelabur bertindak balas terhadap pesanan bercampur-campur dari penasihat perdagangan Rumah Putih Peter Navarro mengenai perjanjian perdagangan AS-China Fasa 1. Peter Navarro menjelaskan bahawa pernyataan sebelum ini mengenai kegagalan China untuk memberi amaran kepada A.S. mengenai wabak cornoavirus "diambil secara meluas di luar konteks." Dia berkata, komen "sama sekali tidak ada kaitan dengan perjanjian perdagangan Fasa I, yang terus berlaku. Saya hanya bercakap mengenai kurangnya kepercayaan yang kita miliki sekarang dari Parti Komunis China setelah mereka berbohong mengenai asal usul China virus dan memerangi wabak di seluruh dunia. " Trump juga berusaha untuk meyakinkan para pelabur dengan catatan di Twitter yang menyatakan bahawa perjanjian perdagangan itu "kekal sepenuhnya" dan mengatakan dia berharap China akan "terus mematuhi syarat Perjanjian!" Juga, beberapa negeri di A.S. terus melaporkan peningkatan kes virus baru dan kemasukan ke hospital, membantu meningkatkan daya tarikan logam selamat.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.