Facebook
 
 

23.06.202019:22:00UTC+00Niaga Hadapan Minyak Ditutup Lebih rendah

Harga minyak mentah ditutup lebih rendah pada hari Selasa, berbanding kenaikan sebelum ini, susulan kebimbangan mengenai permintaan tenaga muncul kembali di tengah laporan yang menunjukkan peningkatan mendadak bilangan kes baru coronavirus di beberapa negeri di Amerika. Walau bagaimanapun, penurunan minyak agak terhad berkat jaminan Presiden AS Donald Trump bahawa perjanjian perdagangan fasa satu A.S.-China tetap "kekal sepenuhnya." Trump juga menulis bahawa dia berharap China akan "terus mematuhi syarat Perjanjian!" Tweet Trump membantu meredakan kebimbangan yang meningkat setelah penasihat perdagangan Rumah Putih Peter Navarro menyatakan sebelumnya bahawa perjanjian dengan China sudah "berakhir." Navarro menjelaskan kemudian bahawa pernyataannya mengenai kegagalan China untuk memberi amaran kepada A.S. mengenai wabak cornoavirus "diambil secara meluas di luar konteks." Dia berkata, komen "sama sekali tidak ada kaitan dengan perjanjian perdagangan Fasa I, yang terus berlaku. Saya hanya bercakap mengenai kurangnya kepercayaan yang kita miliki sekarang dari Parti Komunis China setelah mereka berbohong mengenai asal usul China virus dan memerangi wabak tersebut di seluruh dunia. " Niaga hadapan minyak mentah West Texas Intermediate untuk Ogos ditutup pada $ 0.36 atau sekitar 0.9% pada $ 40.37 setong, jauh dari paras tertinggi pada hari ini iaitu $ 41.63 setong. Niaga hadapan minyak mentah Brent ditutup rendah sebanyak $ 0.45 atau kira-kira 1% pada $ 42.63 setong. Peniaga menantikan laporan inventori minyak mentah mingguan dari Institut Petroleum Amerika (API) dan Pentadbiran Maklumat Tenaga A.S. (EIA) untuk arahan selanjutnya. Walaupun laporan mingguan API dijadualkan lewat hari ini, EIA akan mengeluarkan data inventori pada Rabu pagi.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.