20.10.202019:18:00UTC+00Niaga Hadapan Minyak Mentah Menyelesaikan Lebih Tinggi

Walaupun masih ada kekhawatiran mengenai prospek permintaan tenaga kerana kes koronavirus yang melonjak dan pengetatan langkah-langkah penutupan di beberapa bahagian di seluruh dunia, niaga hadapan minyak mentah turun dari sesi rendah sehingga berakhir lebih tinggi pada hari Selasa. Jangkaan penurunan inventori minyak mentah A.S. pada minggu yang berakhir pada 18 Oktober dan optimisme mengenai rangsangan akan segera membantu menarik harga. Prospek OPEC dan sekutunya mengurangkan pengeluaran juga membantu. Niaga hadapan minyak mentah West Texas Intermediate untuk Disember berakhir $ 0.64 atau sekitar 1.6% pada $ 41.70 setong. Niaga hadapan minyak mentah WTI untuk bulan November berakhir pada $ 41.46 setong, memperoleh $ 0.63% atau sekitar 1.5% pada sesi tersebut. Niaga hadapan minyak mentah Brent meningkat sekitar $ 0.20 hingga $ 42.81 setong. Kerana pengetatan sekatan penguncian di banyak tempat di seluruh dunia, dikhuatiri permintaan tenaga akan menyaksikan penurunan ketara dalam waktu terdekat. OPEC mengatakan pada hari Isnin bahawa ia akan menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah sekiranya diperlukan. Buat masa ini, OPEC dan sekutunya dilaporkan merancang untuk menurunkan pengeluaran dari 1 Januari hingga 5.8 juta tong sehari dari 7.7 juta tong sehari yang ada. Sementara itu, Libya, yang dikecualikan dari pemotongan, dengan cepat meningkatkan pengeluaran setelah konflik bersenjata menutup hampir semua output negara pada Januari. Dari sudut rangsangan, Speaker DPR Nancy Pelosi mengatakan dalam wawancara dengan Bloomberg TV pada hari Selasa, dia optimis Demokrat dapat mencapai kesepakatan dengan pemerintahan Trump dan bantuan dapat keluar pada awal bulan depan.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.