Facebook
 
 

14.01.202119:04:00UTC+00Niaga Hadapan Minyak Ditutup Pada Tertinggi 11 Bulan

Harga minyak mentah pulih dari kerugian awal hingga berakhir lebih tinggi pada hari Khamis dengan harapan rangsangan besar dari pentadbiran Joe Biden dan pemacu vaksinasi Covid akan membantu meningkatkan permintaan tenaga. Data terbaru menunjukkan penurunan inventori minyak mentah A.S. dan keputusan Arab Saudi untuk mengurangkan pengeluaran minyak mentah sebanyak 1 juta tong sehari pada bulan Februari dan Mac turut menyumbang kepada kenaikan minyak. Dolar yang lemah juga menyokong harga minyak mentah. Niaga hadapan minyak mentah West Texas Intermediate untuk Februari berakhir $ 0.66 atau sekitar 1.3% pada $ 53.57 setong, penyelesaian tertinggi sejak pertengahan Februari 2020. Niaga hadapan minyak mentah Brent naik $ 0.25 atau 0.4% pada $ 56.31 setong sebentar tadi. Data yang dikeluarkan oleh Pentadbiran Maklumat Tenaga (EIA) pada hari Rabu menunjukkan bahawa inventori minyak mentah turun 3.247 juta tong minggu lalu, berbanding dengan jangkaan penganalisis untuk pengeluaran 2.26 juta tong. Pakej rangsangan A.S. yang baru, yang dijangka akan diumumkan pada kemudian hari oleh Joe Biden kemungkinan akan merangkumi $ 2,000 dalam pemeriksaan rangsangan, pembiayaan kepada kerajaan negeri dan tempatan dan langkah perbelanjaan kecemasan yang lain. CNN melaporkan bahawa Biden mempertimbangkan pakej perbelanjaan besar bernilai sekitar $ 2 trilion.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.