empty
 
 

14.09.202119:08:00UTC+00Niaga Hadapan Minyak Mentah Ditutup Sedikit Lebih Tinggi

Niaga hadapan minyak mentah mengurangkan kenaikan awal dan ditutup sedikit menaik pada hari Selasa, setelah data dari Jabatan Tenaga Kerja menunjukkan inflasi harga pengguna AS meningkat sedikit lebih rendah berbanding yang dijangkakan pada bulan Ogos, dan para pedagang mempertimbangkan kesan ribut tropika Nicholas. Jabatan Tenaga Kerja mengatakan indeks harga penggunanya naik 0.3% pada bulan Ogos setelah naik sebanyak 0.5% pada bulan Julai. Ahli ekonomi menjangkakan harga pengguna meningkat sebanyak 0.4%. Tidak termasuk harga makanan dan tenaga, harga pengguna teras meningkat hanya 0.1% pada bulan Ogos setelah meningkat sebanyak 0.3% pada bulan Julai. Ahli ekonomi menjangkakan kenaikan sebanyak 0.3% sekali lagi. Data inflasi yang sedikit terkawal pada awalnya menimbulkan keyakinan bahawa Rizab Persekutuan mungkin menangguhkan rancangan untuk mula mengurangkan rangsangan. Pedagang juga mencatat laporan dari Agensi Tenaga Antarabangsa (IEA) yang meramalkan pemulihan pesat di pasaran dari suku keempat tahun ini dengan alasan "permintaan terpendam yang kuat dan kemajuan yang berterusan dalam program vaksin". IEA menulis dalam laporan minyak bulanannya bahawa permintaan akan melonjak tinggi sebanyak 1.6 juta tong sehari (bpd) pada bulan Oktober, dan akan terus meningkat hingga akhir tahun. OPEC juga telah meningkatkan prospek permintaan minyak pada tahun 2022. Niaga hadapan minyak mentah menetap pada AS$ 70.46 setong, naik satu sen dari penutupan sebelumnya, setelah naik ke paras tertinggi AS$ 71.22 setong pada awal hari dagangan. Niaga hadapan minyak mentah Brent meningkat sebanyak AS$ 0.16 atau 0.21% pada paras harga dagangan sebanyak AS$ 73.67 setong sebentar tadi. OPEC mengatakan bahawa pihaknya menjangkakan permintaan minyak secara purata adalah 100.8 juta tong sehari pada tahun 2022, dibandingkan dengan lebih dari 100 juta tong pada tahun 2019, sebelum wabak itu tercetus. Sementara itu, syarikat tenaga menghadapi ribut taufan sekali lagi hanya beberapa minggu setelah Taufan Ida melanda Teluk Pantai. Nicholas menjadikan pendaratan di pantai Texas sebagai taufan Kategori 1 awal hari ini, dengan angin 75 mph dan mengancam akan membawa hujan hingga 18 inci ke beberapa bahagian di negeri ini, kata ramalan kaji cuaca. Nicholas, yang diturunkan dari taufan menjadi ribut tropika setelah membuat melanda di sepanjang pantai Texas, masih memiliki kekuatan untuk menyebabkan "banjir kilat yang mengancam nyawa di selatan dalam beberapa hari ke depan," kata Pusat Taufan Nasional. Pedagang kini menantikan laporan inventori mingguan dari Institut Petroleum Amerika (API) dan Pentadbiran Maklumat Tenaga (EIA). Laporan API dijadualkan lewat pada hari ini, sementara data EIA dijadualkan akan dikeluarkan pada hari Rabu pagi.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.