empty
 
 

20.09.202118:47:00UTC+00Niaga Hadapan Emas Menurun 3-Hari Berturut-turut, Ditutup Lebih Tinggi Sedikit

Niaga hadapan emas meraih penurunan tiga hari dan mengukuh lebih tinggi pada hari Isnin, ketika penjualan di pasaran saham global di tengah-tengah kebimbangan mengenai kemungkinan kejatuhan pemaju hartanah terkemuka China, Evergrande mendorong para pedagang untuk mencari komoditi tempat selamat. Dolar yang sedikit positif mengekang kenaikan emas. Dolar mendapat sokongan dengan pedagang melihat pengumuman dasar monetari Rizab Persekutuan, yang dijadualkan pada hari Rabu. The Fed secara meluas diharapkan akan meninggalkan dasar monetari tidak berubah tetapi dapat mengatasi prospek program pembelian asetnya. Minit mesyuarat terakhir Fed memberi isyarat bahawa bank pusat telah bersedia untuk memulakan pengurangan pembelian aset pada akhir tahun ini. Indeks dolar, yang naik ke 93.45 pada sesi Asia, melonjak beberapa kenaikan dan turun ke 93.25 pada pertengahan petang, naik sedikit dari penutupan sebelumnya. Niaga hadapan emas untuk Disember berakhir sebanyak $ 12.40 atau sekitar 0.7% pada $ 1.763.80 satu auns, ditutup lebih tinggi untuk pertama kalinya sejak Selasa lalu. Niaga hadapan perak untuk Disember ditutup lebih rendah sebanyak $ 0.133 pada $ 22.204 satu auns, sementara niaga hadapan Tembaga untuk Disember ditutup pada $ 4.1145 per pound, turun $ 0.1315 dari penutupan sebelumnya. Syarikat gergasi hartanah China, Evergrande, pemaju hartanah terhutang budi di dunia dengan liabiliti lebih dari 300 bilion dolar, harus membayar faedah atas bonnya dengan tarikh akhir pembayaran pada hari Khamis. Syarikat itu telah memberi amaran lebih dari sekali bahawa ia boleh gagal. Pelabur menunggu hasil pertemuan dua hari Federal Reserve bermula pada hari Selasa untuk mendapatkan lebih banyak petunjuk mengenai penarikan program QE. Bank of Japan, Bank of England dan Swiss National Bank juga dijadual mengadakan mesyuarat dasar monetari minggu ini.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.