Facebook
 
 

25.11.202011:49 Tinjauan analisis Forex: Keyakinan pasaran minyak secara terus mendorong kenaikan harga

Exchange Rates 25.11.2020 analysis

Harga minyak mentah melonjak pada pagi Rabu dan sudah berjaya mencapai tahap maksimum dalam tempoh enam bulan terakhir. Dan nampaknya pergerakan menaik masih belum berakhir.

Peserta pasaran masih bersemangat tentang prospek pelepasan vaksin terhadap jangkitan coronavirus untuk penggunaan yang meluas. Permintaan untuk minyak mentah telah disokong dengan baik, kerana terdapat hanya beberapa faktor yang harus dikurangkan, walaupun tiada kepastian lengkap mengenai waktu pengenalan vaksin. Meskipun begitu, pasaran bahan mentah pastinya cukup pesimis, disebabkan peristiwa baru-baru ini, bahawa kejayaan berturut-turut dalam penghasilan ubat melawan COVID-19 telah menjadi tempoh yang sukar untuk berakhir tidak lama lagi. Lambat atau cepat saat yang gembira ini menghampiri: harapan positif cukup untuk emas hitam akhirnya mula memecah dan keluar dari kebuntuan.

Faktor sokongan lain yang kuat untuk pasaran minyak adalah pengiktirafan Joe Biden sebagai pemenang pilihan raya presiden AS baru-baru ini. Perlu diingatkan bahawa hanya beberapa hari yang lalu, Donald Trump bersetuju dengan hasil undian dan memberikan perintah untuk mempersiapkan peralihan kuasa kepada lawannya. Ini adalah amaran untuk fakta bahawa perbezaan politik di Amerika Syarikat telah diatasi dan situasi ketidakpastian yang menyebabkan gelombang negatif di pasaran dunia secara bertahap diselesaikan.

Di samping itu, Presiden AS yang berjaya Joe Biden sudah mula membentuk pasukannya. Secara khusus, diumumkan bahawa bekas ketua Rizab Persekutuan Janet Yellen dianggap sebagai calon yang paling menjanjikan untuk jawatan Setiausaha Perbendaharaan negara. Fakta ini menghilangkan isu-isu yang terkumpul sepanjang perlumbaan presiden dan memberikan sokongan yang baik bukan hanya kepada pasaran Amerika tetapi juga ke pasaran di wilayah lain dan pasaran minyak.

Perlu diingatkan bahawa pasaran minyak pada ketika ini menghadapi masalah yang sangat membimbangkan mengenai kemungkinan pengurangan pengeluaran bahan mentah, yang mungkin diumumkan oleh OPEC. Menurut perjanjian yang ditandatangani tahun ini, pengeluaran akan meningkat pada awal tahun depan, tetapi situasi sukar dalam beberapa minggu terakhir telah memaksa organisasi untuk memikirkan dalam menangguhkan peningkatan itu, yang seharusnya menstabilkan situasi emas hitam. Persidangan OPEC seterusnya dijadualkan pada 1 Disember, di mana keputusan mengenai tindakan selanjutnya akan dibuat. Menurut andaian penganalisis, organisasi itu tidak mempunyai pilihan selain melanjutkan jangka masa pemotongan pengeluaran sekurang-kurangnya satu suku berikutnya. Namun, kenaikan harga yang cepat di pasaran minyak, yang telah diperhatikan selama beberapa minggu terakhir dan sekarang, dapat menyulitkan proses membuat keputusan pengurusan organisasi.

Data awal mengenai tahap pertumbuhan rizab minyak mentah di AS dikeluarkan pada hari Selasa. Menurut penyelidikan oleh Institut Petroleum Amerika (API) rizab bahan mentah meningkat sebanyak 3.8 juta tong pada minggu lalu, berakhir pada 20 November. Tahap rizab petrol juga meningkat sebanyak 1.3 juta tong, tetapi sebaliknya, hasil penyulingan berkurang sebanyak 1.8 juta tong. Pelabur tidak bertindak balas terhadap statistik yang tidak memuaskan ini dan sedang menunggu data rasmi dari Jabatan Tenaga AS.

Harga kontrak niaga hadapan untuk minyak mentah Brent untuk penghantaran pada bulan Januari di lantai dagangan di London meningkat 0.81% atau AS$ 0.39, yang menjadikannya AS$ 48.25 setong. Sesi dagangan Selasa berakhir dengan kenaikan 3.9% atau AS$ 1.8, yang menjadikan harga penutup pada AS$ 47.86 setong.

Harga kontrak niaga hadapan untuk minyak mentah ringan WTI bagi penghantaran pada bulan Januari di platform dagangan elektronik meningkat 0.65% atau AS$ 0.29. Harga semasa masih AS$ 45.2 setong. Sesi dagangan Selasa berakhir dengan kenaikan sebanyak 4.3% atau AS$ 1.85, yang menjadikan harganya pada AS$ 44.91 setong.

Buat pertama kalinya, jenama minyak berjaya mencapai petunjuk yang tinggi dalam tempoh enam bulan terakhir. Tambahan pula, para pakar percaya bahawa pertumbuhan tidak akan berhenti di situ. Secara umumnya, peningkatan dalam kos minyak mentah telah berlaku selama lima sesi dagangan berturut-turut. Sepanjang tempoh ini, Brent berjaya tumbuh sebanyak 9.2%, dan WTI sebanyak 8.3%, yang merupakan hasil yang sangat baik dan memberikan harapan kepada para pelabur bahawa harganya masih dapat mengatasi tanda penting yang strategik iaitu AS$ 45 setong.

Maria Shablon,
Pakar analisis
Kumpulan InstaForex © 2007-2021
Dapatkan manfaat daripada cadangan penganalisis sekarang
Menambah semula akaun dagangan
Buka akaun dagangan

Kajian analisis InstaForex akan membuat anda mengetahui sepenuhnya aliran pasaran! Sebagai pelanggan InstaForex, anda disediakan sejumlah besar perkhidmatan percuma untuk dagangan yang cekap.

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.