empty
 
 

15.10.202110:40 Analisis Forex & Kajian: EU mungkin menghadapi stagflasi bersama dengan AS

Euro dan pound meningkat pada hari Khamis, kemudian turun lagi di tengah statistik AS yang memberangsangkan.

EU menghadapi risiko stagflasi

Anggota ECB Klaas Knot menyatakan kebimbangannya terhadap inflasi di kawasan Euro. Dia mengatakan harga mungkin meningkat lebih cepat dari yang dijangkakan, semuanya disebabkan oleh gangguan bekalan dan kenaikan gaji.

"Risiko inflasi utama sekali lagi cenderung ke arah atas," kata Knot. "Risiko kenaikan, dalam jangka pendek hingga sederhana, terutama berkaitan dengan kesesakan penawaran yang lebih berterusan dan dinamik harga upah domestik yang lebih kuat."

Knot dianggap sebagai salah satu anggota bank pusat yang lebih agresif. Akhir-akhir ini, nampaknya dia memandang serius kemungkinan kenaikan inflasi.

Exchange Rates 15.10.2021 analysis

Masalah dalam kenaikan gaji juga diperhatikan di Amerika Syarikat. Ini meningkat dengan lebih agresif dari yang dijangka, dimana di tengah perlambatan pertumbuhan ekonomi, cenderung menyebabkan stagflasi dan menimbulkan masalah tambahan bagi badan-badan pemerintahan di negara ini.

Perkara yang sama dilihat di Eropah, tetapi Presiden ECB Chrstine Lagarde tidak bimbang kerana pada pendapatnya, lonjakan semasa adalah sementara, jadi dia tetap berminat dengan dasar monetari yang sangat perlahan.

Jelas, Majlis Pemerintahan ECB jauh lebih luas daripada Jawatankuasa Pasaran Terbuka Fed, jadi tidak menghairankan bahawa terdapat lebih banyak kontroversi dan perdebatan mengenai isu ini. ECB telah mengisyaratkan bahwa mereka secara aktif bersiap untuk rangsangan ekonomi pasca pandemik dan tidak secara serius mengurangi langkah-langkah sokongan. Sementara itu, Federal Reserve sudah membincangkan pengurangan program pada bulan November tahun ini.

Pada masa ini, harga pengguna di EU menunjukkan pertumbuhan 3.4%, jauh di atas sasaran ECB 2%. Di Amerika Syarikat, angka ini telah lama melebihi 5.7%.

Knot mengatakan bahawa walaupun ECB menamatkan program pembelian bon kecemasan pada bulan Mac 2022, ini tidak bermaksud berakhirnya dasar monetari yang perlahan.

IMF menyemak semula ramalannya

Dana Kewangan Antarabangsa bimbang pemulihan ekonomi global telah kehilangan momentum dan semakin berpecah belah. Oleh itu, ia menurunkan ramalannya untuk tahun ini kepada 5.9%, dimana mencatat penurunan 0.1% dari ramalannya pada bulan Julai. Sementara itu, ramalan untuk 2022 adalah 4.9%.

Organisasi itu memberi amaran bahawa risiko telah meningkat, terutama menunjukkan tekanan Delta yang sangat menular, masalah rantaian bekalan dan inflasi yang dipercepat. Ia mengatakan penurunan yang ketara dapat dilihat di beberapa negara, terutama di negara berpendapatan rendah di mana akses kepada vaksin masih terhad.

Tetapi ia meyakinkan para pelabur bahawa inflasi akan turun menjadi 2% di negara maju pada pertengahan 2022, jadi tidak perlu bimbang terhadap stagflasi. Mereka melihat AS mengalami pertumbuhan hingga 6% tahun ini, diikuti penurunan kepada 5.2% tahun depan. Sementara itu, China akan meningkat kepada 8%, sementara Eropah akan meningkat menjadi 5%. Ramalan untuk Jepun, UK, Jerman dan Kanada diturunkan untuk tahun ini.

Malangnya, di pasaran dan negara berkembang, harga pengguna kemungkinan akan meningkat kepada sekitar 4.9% tahun depan.

Bagi KDNK, ekonomi maju semestinya akan kembali ke tahap sebelum krisis pada tahun 2022, bahkan dapat melebihi 0.9% pada tahun 2024.

Statistik makro

Jabatan Tenaga Kerja AS melaporkan bahawa tuntutan pengangguran jatuh ke tahap terendah minggu lalu, berjumlah hanya 293,000, yang turun 36,000 dari minggu sebelumnya. Nampaknya lonjakan terbaru dalam kes coronavirus tidak mengakibatkan PHK secara besar-besaran, menunjukkan bahawa syarikat telah berusaha untuk mengambil lebih banyak pekerja dan mempertahankan mereka yang sudah mereka miliki.

Exchange Rates 15.10.2021 analysis

Sementara itu, PPI dilaporkan meningkat 0.5% m / m dan meningkat 8.6% y / y. Teras PPI , tidak termasuk kategori produk dan tenaga yang tidak menentu, meningkat 0.2% m / m dan melonjak 6.8% y / y.

Melihat dengan teliti, kos perkhidmatan nampaknya meningkat hanya 0.2%, yang merupakan kenaikan terendah dalam tiga bulan. Sebaliknya, harga makanan melonjak 2.0%, sementara harga tenaga meningkat 2.8%

Exchange Rates 15.10.2021 analysis

Harga pengeluar telah meningkat dengan stabil tahun ini kerana gangguan dan sekatan bekalan, termasuk kekurangan bahan dan tenaga kerja, telah meningkatkan kos pengeluaran. Syarikat cuba mengalihkan sebahagian dari kos tersebut ke pelanggan mereka, mendorong kenaikan harga pengguna. Ini diterima dengan kemarahan oleh pengawal selia, dan wakilnya membincangkan dengan sangat negatif tentang hal itu minggu ini.

Analisis teknikal untuk EUR / USD

Pergerakan kenaikan harga berusaha untuk mengatasi 1.1620, tetapi gagal. Sekarang, banyak bergantung pada 1.1580 kerana turun di bawahnya akan mengakibatkan penurunan selanjutnya ke 1.1550 dan 1.1510. Sementara itu, kenaikan di atas akan mendorong lonjakan ke tahap 1.1625.

* Analisis pasaran yang disiarkan di sini adalah bertujuan untuk meningkatkan kesedaran anda, tetapi tidak untuk memberi arahan untuk membuat perdagangan.

Jakub Novak,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2021
Dapatkan manfaat daripada cadangan penganalisis sekarang
Menambah semula akaun dagangan
Buka akaun dagangan

Kajian analisis InstaForex akan membuat anda mengetahui sepenuhnya aliran pasaran! Sebagai pelanggan InstaForex, anda disediakan sejumlah besar perkhidmatan percuma untuk dagangan yang cekap.

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.