Jepun meluluskan anggaran perbelanjaan untuk tahun fiskal berikutnya di tengah-tengah krisis coronavirus

Jepun meluluskan anggaran perbelanjaan untuk tahun fiskal berikutnya di tengah-tengah krisis coronavirus

Kementerian Kewangan Jepun akan meluluskan anggaran belanjawan untuk tahun fiskal berikutnya. Kerajaan baru Perdana Menteri Yoshihide Suga mengatakan bahawa mereka akan memerlukan lebih banyak wang untuk meminimumkan akibat negatif dari wabak itu dan menghidupkan kembali ekonomi.

Permintaan perbelanjaan akaun umum untuk tahun fiskal mencapai 105.4071 trilion yen (AS$ 996.85 bilion), melebihi paras tertinggi sebelumnya 105 trilion yang dicatatkan pada tahun fiskal semasa. Wang yang diperuntukkan akan dibelanjakan untuk membendung penyebaran virus dan mengurangkan kesakitan akibat kejatuhan ekonomi. "Kami tetap berkomitmen untuk mencapai kebangkitan ekonomi dan pembaharuan fiskal, dan kami akan mengatasi krisis koronavirus untuk meneruskan masa depan ke generasi berikutnya," jelas Wataru Ito, Menteri Kewangan Negara. Terutama, jumlah yang diminta mungkin menjadi lebih tinggi. Banyak jabatan masih belum menunjukkan jumlah perbelanjaan tertentu, meninggalkan ruang untuk mengembangkan jumlah keseluruhan kerana Kementerian Kewangan akan menentukan belanjawan negara 2021 yang ditunggu-tunggu hanya pada akhir bulan Disember.

Dua belanjawan rangsangan tambahan yang disusun untuk tahun fiskal ini untuk memerangi coronavirus akan meningkatkan perbelanjaan kerajaan keseluruhan menjadi sekitar 160 trilion yen, yang 1.6 kali lebih tinggi berbanding anggaran awal.

Back

See aslo

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.