empty
 
 
Inflasi Turki melonjak sementara lira menyusut

Inflasi Turki melonjak sementara lira menyusut

Apabila pemimpin negara campur tangan dalam aktiviti bank pusat, ini tidak akan membawa kebaikan kepada ekonomi tempatan. Itulah yang dilakukan oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Percubaannya untuk mengukuhkan mata wang nasional, lira Turki, ternyata memberikan kesan sebaliknya. Oleh demikian, kadar inflasi yang melonjak di Turki telah melebihi ramalan suram penganalisis. Lira Turki jatuh ke tahap terendah sementara Bank Pusat Republik Turki, yang telah lama kehilangan kebebasan, bersedia untuk mematuhi setiap keinginan pemimpin negara itu. Namun, kali ini, pengawal selia mungkin tidak dapat melanjutkan penurunan kadar faedah pada musim panas ini yang dicari oleh presiden negara itu. Menurut Cristian Maggio, ketua strategi portfolio di TD Securities, “September adalah yang paling awal mereka dapat membuat keputusan. Itu beranggapan bahawa Erdogan tidak memanggil Kavcioglu (gabenor bank pusat) dan menyuruhnya memotong jika dia masih inginkan pekerjaannya. " Pada bulan Jun, harga pengguna naik sebanyak 17.5% setiap tahun sementara harga pengeluar melonjak sebanyak 42.9%, setelah mencatat rekod baru. Kali terakhir harga melonjak begitu cepat adalah pada bulan Oktober 2018. Inflasi makanan meningkat 20% pada bulan Jun berbanding 17% pada bulan Mei. Angka semasa jauh melebihi sasaran inflasi bank pusat sebanyak 13% yang ditetapkan untuk akhir tahun. Dengan latar belakang ini, lira Turki telah merosot. Namun, Erdogan nampaknya tidak bimbang tentang hal ini dan masih menegaskan penurunan kadar pada bulan Julai atau Ogos tahun ini.

Back

See aslo

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.