empty
 
 
Beijing melancarkan perang terhadap perniagaan tempatan

Beijing melancarkan perang terhadap perniagaan tempatan

Kembali pada tahun 1957, pemerintah China melancarkan kempen ekonomi dan sosial berjudul Great Leap Forward. Pada perhimpunan penting parti Komunis yang berkuasa, Ketua Mao Zedong merombak prinsip ekonomi nasional. Oleh itu, pemimpin tertinggi menetapkan matlamat untuk memindahkan industri ke kawasan luar bandar dan menerapkan peta jalan untuk meningkatkan pertanian domestik. Salah satu keputusan yang berlebihan adalah memusnahkan burung yang akan menjadikan pertanian China berkembang.

Penduduk kampung Cina bergegas untuk mematuhi garis panduan ini dan memulakan perang terhadap burung negara di negara dengan fokus pada burung pipit kerana mereka paling mencetuskan kemarahan pemimpin Komunis itu. Sememangnya, burung pipit kecil harus dipersalahkan kerana merosakkan hasil pertanian. Penduduk desa terlibat dalam memerangi burung yang tidak bersalah itu. Wanita, generasi tua, dan bahkan pelajar sekolah yang dibebaskan dari pelajaran dilengkapi dengan lastik. Dengan alatan itu, mereka melastik jatuh banyak burung dan merosakkan sarang mereka. Semangat di seluruh negara membuahkan hasil. Sepanjang tahun kempen memerangi, penduduk kampung membunuh hampir dua bilion burung pipit. Orang Cina sangat bangga dengan usaha bersama dan meraikan kemenangan. Penyampai TV melaporkan pencapaian luar biasa dalam Great Leap. Pada tahun 1959, para petani memang menanam tanaman besar tetapi pada masa yang sama tidak terjaga susulan daripada banyak ulat, belalang, lalat, dan serangga lain. Hanya setahun kemudian pada tahun 1960, perosak tanaman berkembang dengan membiak sehingga merangkumi semua ruang ladang di seluruh negeri. Petani tidak dapat mengetahui jenis serangga bijirin yang dimakan.

Pegawai China bingung mengenai kesan bertentangan tindakan itu. Dengan semangat patriotik yang sama, pelajar sekolah dan pekerja kilang sekali lagi diarahkan untuk membantu petani tetapi kali ini mengumpulkan ulat. Namun, semua usaha itu sia-sia. Kerana pembiakan yang cepat, serangga memakan semua hasil pertanian dan menyebar untuk memusnahkan hutan. Great Leap menyebabkan kelaparan yang teruk yang mana, berdasarkan kepada anggaran yang berhati-hati, mengakibatkan 30 juta kematian. Pihak berkuasa China terpaksa mencari pertolongan di negara lain. Beijing meminta Kesatuan Soviet dan Kanada untuk segera menyediakan petani Cina dengan burung.

Pada masa ini, sejarah berulang. Pihak berkuasa telah menyatakan perang terhadap perniagaan domestik. Banyak pengusaha tempatan yang berjaya diteliti dan kini menghadapi tuntutan mahkamah. Sementara itu, sukar untuk meramalkan hasil kebuntuan yang tidak masuk akal ini. Mungkin Beijing harus meminta pertolongan Rusia dan Kanada sekali lagi, dengan meminta mereka untuk mewakilkan pengurus mereka.

Back

See aslo

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.