Support service
×

Bab 9. Forex dan kantor bursa

Trading forex bertujuan untuk menghasilkan uang dari spekulasi mata uang. Kami telah menjelaskan pasar mata uang di atas, tetapi menghindari topik seperti modal awal apa yang dibutuhkan untuk melakukan trading Forex dan keuntungan apa yang bisa diharapkan. Dalam bab ini kami akan mencoba memperjelasnya.

Karena bursa mata uang di kantor bursa adalah model sederhana untuk menghasilkan profit di Forex, kami akan memulainya dengan deskripsi. Secara teori, Anda dapat memperoleh profit melalui pembelian atau penjualan mata uang di kantor bursa, tetapi dalam hal ini jumlahnya terlalu kecil, dibandingkan dengan peluang menghasilkan uang secara online di Forex.

Jadi, bayangkan Anda memiliki $1.000 dan ingin menghasilkan uang dari spekulasi mata uang di kantor bursa. Asumsikan bahwa dolar AS terhadap yen Jepang dikuotasi pada 104,15/106,65 di kantor bursa. Kami memperkirakan kenaikan yen Jepang terhadap dolar AS, dan karenanya, memutuskan untuk membeli yen untuk semua dolar kami. Dari bab-bab sebelumnya kita tahu bahwa harga ask dan bid terkait dengan mata uang dasar sebuah pasangan, yang dalam kasus ini adalah dolar AS. Jadi, kami menjual dolar, yang kemudian dibeli oleh kantor bursa. Kurs beli atau bid, ditampilkan pertama dalam kuotasi. Jadi, kita mendapatkan 104,15 * 1.000 = JPY104.150.

Jika kita segera menjual yen kita untuk mendapat dolar AS, menurut kuotasi yang diberikan, kita akan menerima 104,150 / 106,65 = USD 976,56. Itu berarti kita akan mengalami kerugian pada operasi ini, sama dengan $1.000 – $976,65 = $23,35. Jadi apa yang dibutuhkan untuk mendapatkan profit? Jelas kita perlu harga ask dalam kuotasi USD/JPY turun lebih rendah, daripada harga beli awal, yang berarti, harga ask harus turun lebih dari 250 pips. Perhatikan bahwa 250 adalah ukuran spread kuotasi, yang berarti, harga ask harus berubah setidaknya berdasarkan ukuran spread, sehingga setidaknya kita bisa mendapatkan kembali $1.000 kita. Masalahnya adalah kita bisa menunggu cukup lama (mingguan, bulanan) agar nilai mata uang berubah sebesar 250 pips, tergantung pada situasi saat ini di Forex. Tapi bayangkan bahwa kurs telah berubah sebanyak 500 pips ke arah yang menguntungkan; itu berarti kuotasinya adalah USD/JPY 99,15/101,65. Keuntungan apa yang akan kita peroleh setelah menjual yen Jepang kita? Kita akan mendapatkan 104,150 / 101,65 = $1.024,59 . Jadi, profit bersih kita dari operasi ini sebesar $1.024,59 – $1.000 = $24,59. Pada kenyataannya, seseorang dapat menunggu terlalu lama sampai kurs mata uang berubah sebesar 500 poin. Itu berarti, $24,59 bisa menjadi profit bulanan atau bahkan kuartalan. Tentu, itu bukan profit yang ingin kita peroleh. Tapi Anda bisa santai, karena trading Forex benar-benar berbeda!

Dari contoh sebelumnya, kita telah mempelajari informasi berharga, bahwa semakin rendah volume spread kuotasi, semakin banyak trader untung. Di kantor bursa, spread bisa setara ratusan tick, dan kuotasi, biasanya, hanya berubah sekali dalam 24 jam. Di Forex, ukuran spread tergantung pada pihak yang menetapkan kuotasi. Untuk investor swasta, yang melakukan trading secara online, volume spread diatur oleh broker online-nya (pialang). Oleh karena itu, penting untuk memilih broker, yang menawarkan syarat trading paling menguntungkan. Tergantung pada pasangan mata uang, volume spread biasanya bervariasi dari 1 hingga 10 pips. Tetapi seperti yang dinyatakan di atas, ketika pasar mata uang tidak stabil, broker online melakukan tindakan yang sesuai.

Pelajaran lain yang dipetik dari contoh sebelumnya adalah bahwa untuk mendapatkan profit dari spekulasi kurs mata uang di kantor bursa, pembelian mata uang diperlukan untuk melakukan operasi balik pada waktunya, yaitu penjualan. Selain itu, dalam contoh dengan titik pertukaran, untuk membeli yen Jepang dengan dolar AS, kita harus memiliki seluruh jumlah dalam dolar. Ini jelas, tentu saja, tetapi di Forex semuanya lebih mudah, dan ini akan dikomentari lebih lanjut. Satu hal lagi yang harus kita perhatikan adalah bahwa untuk spekulasi mata uang kita hanya dapat menggunakan dana yang kita miliki dalam bentuk tunai. Tentu saja, tidak ada yang mencegah kita mengambil kredit bank, tetapi tidak ada bank yang akan memberi Anda kredit untuk spekulasi di bursa mata uang. Selain itu, Anda tidak ingin kehilangan sebagian besar kredit Anda akibat spekulasi semacam itu dan berutang, bukan? Dengan Forex, semuanya menjadi lebih sederhana. Menggunakan prinsip trading margin, yang akan dibahas dalam bab berikutnya, dan memiliki dana yang relatif tidak besar (bahkan beberapa ribu dolar AS), kita dapat mengontrol modal, yang ratusan kali melebihi dana kita sendiri. Semakin besar modal yang kita kelola, semakin tinggi pula profit yang bisa diperoleh. Jika kita membeli yen Jepang bukan seharga $1.000, tetapi untuk, katakanlah, $100.000, kita tidak akan memperoleh $24,59 tetapi keseluruhan $2.459 dan ini membuat pelajaran forex layak untuk dilanjutkan, bukan? Oleh karena itu, mari kita selesaikan diskusi terkait kantor bursa dan beralih ke pasar valuta asing.

Untuk melakukan trading Forex online, Anda harus memilih broker. Broker membuka rekening untuk Anda, di mana Anda menyetor sejumlah uang tertentu, yang disebut security deposit. Jumlah security deposit menjadi pertanyaan filosofis dan sekaligus praktis, yang bergantung pada seberapa agresif Anda akan trading, dan berapa leverage (akan dibahas di bab berikutnya) yang akan Anda gunakan, berapa banyak (akan dibahas nanti) yang Anda buka pada saat yang sama, dan pengalaman trading Forex apa yang Anda miliki, dll. Untuk pemula, disarankan untuk memiliki security deposit minimal senilai $1.500-2.000. Security deposit, biasanya, disimpan di akun multi-mata uang khusus, yang dibuka oleh broker untuk Anda di bank. Umumnya, mayoritas broker adalah perusahaan asing yang terdaftar di luar negeri. Untuk alasan ini, akun dibuka dalam dolar AS, tetapi ini (tidak seperti dalam contoh dengan kantor bursa) tidak berarti bahwa Anda hanya dapat men-trading­-kan dolar. Untuk membeli yen Jepang terhadap pound, seorang trader tidak perlu memiliki pound di akunnya. Keuntungan dari pasar Forex adalah kemungkinan untuk mendapatkan nilai mata uang tanpa pasokan mata uang nyata, yaitu tanggal penilaian mata uang kehilangan signifikansinya. Dengan memiliki security deposit dolar AS, kita dapat melakukan transaksi dalam mata uang lain. Ingat contoh kantor bursa, di mana kita menunggu pertumbuhan nilai tukar yen Jepang terhadap dolar AS, dengan kata lain, saat dolar akan jatuh terhadap yen dalam kuotasi USD/JPY. Dan bagaimana jika kita sebaliknya, menunggu kenaikan kurs dolar terhadap yen? Akan lebih logis untuk membeli dolar AS untuk yen Jepang, tetapi apa yang harus kita lakukan jika kita hanya memiliki $1.000 dan tidak memiliki yen? Biasanya, kita tidak akan dapat melakukan operasi seperti itu di kantor bursa. Namun, dengan trading Forex, seorang trader dapat membuat transaksi seperti itu, karena tidak ada dukungan nyata dari mata uang (seperti yang telah kami sebutkan), uang diperoleh hanya dari spekulasi, dan profit dikonversi ke mata uang security deposit, yaitu dolar AS.

Prinsip menghasilkan profit sama: untuk melakukan transaksi, pertama-tama kita harus membeli mata uang dengan harga yang lebih rendah untuk menjualnya dengan harga yang lebih tinggi di kemudian hari. Pertama, jual mata uang dengan harga lebih tinggi, untuk membelinya nanti dengan harga lebih rendah, yang hampir sama. Ini karena satu jenis mata uang selalu dibeli atau dijual untuk ditukar dengan mata uang lain. Tahap transaksi pertama di Forex disebut pembukaan posisi. Yang kedua disebut penutupan posisi. Pada saat penutupan posisi, profit atau loss dari transaksi dihitung, yang ditambahkan ke atau dibebankan dari security account yang sesuai. Anda dapat membuka transaksi dengan menempatkan order beli/jual mata uang kuotasi dasar. Jika Anda membuka posisi Beli, itu disebut posisi long. Jika Anda membuka posisi Jual, itu disebut posisi short. Ketika, misalnya, Anda mendengar ungkapan “Saya memiliki posisi long terbuka pada dolar AS terhadap yen Jepang”, itu berarti trader mengharapkan kenaikan nilai dolar AS terhadap yen Jepang, pembelian sejumlah dolar untuk yen telah dilakukan.

Volume transaksi minimal di Forex disebut lot. Ukurannya digambarkan dalam mata uang yang dikuotasi, tetapi biasanya, setara $100.000. Dengan melakukan trading di pasar mata uang, Anda membuka dan menutup posisi, yang ukurannya selalu sama dengan sejumlah lot. Pertanyaan yang mungkin muncul adalah bagaimana investor swasta dapat trading Forex, jika jumlah minimal transaksi begitu tinggi. Prinsip trading margin, yang akan dibahas dalam bab berikutnya, akan memungkinkan Anda mengelola dana yang setara dengan $100.000 dengan hanya memiliki security depoit senilai beberapa ribu dolar dan hanya menggunakan uang Anda saja.

Tetapi bahkan prinsip trading margin tidak dapat menyelamatkan mereka yang tidak memiliki jumlah tersebut. Siapa pun yang memiliki modal relatif kecil (sekitar $1.000) juga bebas melakukan trading Forex. Untuk investor seperti itu, broker memperkenalkan lot mini yang setara dengan $10.000. Dan beberapa broker bahkan menawarkan lot mikro, yang hanya setara dengan $1.000, dan untuk mengendalikannya, seseorang hanya membutuhkan beberapa ratus dolar, tetapi lot ini jarang digunakan. Dalam praktiknya, sebagai trader pemula, kemungkinan besar Anda akan melakukan trading dengan lot kecil.

Ingat, semakin besar security deposit Anda, semakin banyak lot yang dapat Anda miliki, dibuka secara bersamaan di Forex. Tergantung pada strategi, yang dipilih oleh setiap trader, Anda mungkin memerlukan sejumlah posisi yang dibuka secara bersamaan, dan ini harus diperhitungkan saat melakukan trading. Oleh karena itu, Anda harus selalu mengontrol jumlah security deposit Anda.

Berapa perkiraan profit dari satu transaksi di Forex? Bayangkan bahwa kita melakukan trading dengan lot kecil, security deposit berjumlah $1.000; kita memperkirakan kenaikan kurs dolar AS terhadap yen Jepang pada kuotasi USD/JPY saat ini sebesar 104,75/80. Seperti yang bisa kita lihat, spread-nya sama dengan 5 poin, yang merupakan tipikal Forex dan jauh lebih sedikit, dibandingkan dengan contoh di kantor bursa. Asumsikan bahwa kita membuka posisi long pada USD/JPY dengan satu mini lot pada kuotasi 104,80 JPY untuk satu dolar. Perkiraan pergerakan kurs kita mengkonfirmasi, dan pada saat penutupan posisi, kursnya USD/JPY adalah 105,10/15. Jadi, kita telah berhasil "menangkap" pergerakan kurs yang menguntungkan sebesar 105,10 – 104,80 = 30 tick. Perlu dicatat bahwa tick sesuai dengan mata uang yang dikuotasi, yaitu yen Jepang. Untuk menghitung nilai profit kita dalam dolar AS, kita perlu mengonversi 30 tick dalam setara dolar dan mengalikannya dengan ukuran lot mini 10.000. Untuk mengonversi pip ke ekuivalen dolar, kita membagi 0,30 dengan kurs penjualan dolar AS terhadap yen Jepang, yaitu 0,30 / 105,15 = 0,0029. Nilai yang diterima sesuai dengan 29 poin dalam dolar yang setara, dan mengalikannya dengan 10.000, kita dapat menerima jumlah profit - $29. Pergerakan kurs pada contoh kita sama hanya dengan 30 tick, dan pada pergerakan ini dengan $1.000 kita telah berhasil mendapatkan profit sebesar $29. Sebenarnya pergerakan ini bisa "tertangkap" di Forex dalam beberapa jam atau bahkan menit.

Untuk meringkas bab ini, mari kita bandingkan profit, yang diterima dari transaksi di kantor bursa yang dijelaskan di awal bab dan transaksi di Forex yang dibahas di akhir. Jelas, peluang yang disediakan Forex tidak dapat dibandingkan dengan peluang yang ada di kantor bursa. Profit yang secara teori dapat diperoleh dalam waktu satu bulan di kantor bursa dapat dicapai dalam waktu satu jam di Forex!


Bagikan pendapat anda

Terima kasih! Apakah ada yang ingin ditambahkan?

Bagaimana anda menilai jawaban yang anda terima?

Tinggalkan komentar anda (opsional)

Masukan anda sangat penting bagi kami.
Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk mengisi survei online kami.

smile""