Support service
×

Bab 7. Kurs Silang

Transaksi trading di Forex dilakukan tidak hanya terhadap Dolar AS. Kami belum menyentuh transaksi ini sampai sekarang agar konten lebih dapat dipahami. Kurs mata uang, yang tidak termasuk Dolar AS, disebut kurs silang (cross rates). Biasanya, hanya trader tingkat lanjut yang bertransaksi dengan kurs silang, karena perlu pengetahuan yang mendalam tentang indikator ekonomi di negara-negara tertentu agar berhasil melakukan trading kurs silang. GBP/JPY, EUR/JPY, dan GBP/EUR dapat disebut sebagai contoh kurs silang.

Posisi mata uang dalam kuotasi utama (Dolar) ditentukan secara ketat dan dapat bervariasi, tergantung pada pasangan yang dikuotasi. Misalnya, bank di Kanada dapat menilai Dolar Kanada dalam EUR/CAD. Cara ini harus diingat, ketika transaksi kurs silang dilakukan, agar tidak membuat keputusan trading yang buruk. Namun, Pound Inggris adalah. Pound selalu dikuotasi sebagai GBP/___, yaitu sebagai mata uang dasar (base currency).

Mengapa kurs silang begitu populer di Forex? Bayangkan situasi ketika Anda mengharapkan kemajuan ekonomi yang besar di Kanada karena, misalnya, ladang minyak yang baru ditemukan (Kanada adalah salah satu pemasok minyak utama dunia). Sementara itu di Jepang, indikator ekonomi terbaru menunjukkan gangguan sementara dalam ekonomi. Karena keadaan ekonomi suatu negara berhubungan langsung dengan nilai mata uangnya atas valuta asing dunia, maka jelas bahwa seorang trader harus membeli Dolar Kanada dan menjual Yen Jepang. Tetapi, jika Anda membuat transaksi ini dengan Dolar AS, hasilnya bisa sangat kacau. Dolar AS dapat bergerak naik atau turun, karena kita mungkin tidak memiliki informasi yang jelas tentang iklim ekonomi AS. Oleh karena itu, ketika Anda membeli Dolar Kanada untuk Dolar AS (dengan kuotasi USD/CAD), mungkin tidak akan membawa profit yang diharapkan, karena penjualan Yen Jepang untuk Dolar AS (USD/JPY) juga dapat berdampak sama. Jika kita melakukan transaksi ini dalam volume yang sama tanpa Dolar AS, maka kita tidak lagi bergantung pada situasi perekonomian Amerika. Kita mendapat hasil dengan menggunakan kurs silang di Forex, sehingga tidak perlu menggunakan faktor ekonomi AS yang mempengaruhi mata uang seperti dalam contoh.

Sebagian besar trading Forex dilakukan pada pasangan mata uang utama atau Dolar. Pasangan silang tampak sedikit likuid di Forex. Akibatnya, kurs silang tidak dihitung berdasarkan harga ask/bid mata uang satu sama lain, karena perhitungan dilakukan dengan kurs utama. Selain itu, pasar pasangan mata uang silang bisa menjadi pasar spekulatif, dan setiap peserta dapat mengambil kendali penuh. Jadi, meskipun tidak ada Dolar dalam kuotasi kurs silang, hanya kurs utama dengan Dolar AS yang diperhitungkan saat kuotasi kurs silang dibentuk.

Bagaimana cara menghitung kurs silang? Ada tiga kemungkinan kalkulasi kurs silang, tergantung pada apakah Dolar AS adalah mata uang dasar atau mata uang kuotasi dalam kuotasi utama mata uang yang diminati. Kita membuat peraturan aritmatika sederhana yang digunakan untuk perkalian dan pembagian pada. Tentu saja, kita tidak menganggap pasangan USD/JPY sebagai. Jika Yen untuk Dolar AS tercatat sebagai nyata, maka nilai kuotasi 104,78 (jumlah Yen Jepang yang ditukarkan untuk satu Dolar AS) dapat ditulis sebagai JPY/USD. Dari sudut pandang praktis, pasangan mata uang ini dilambangkan sebagai USD/JPY. Tipe kalkulasi pertama digunakan untuk mata uang dengan kuotasi langsung terhadap Dolar AS (Dolar AS adalah mata uang dasar) dalam pasangan untuk kedua mata uang tersebut). Contohnya, Yen (JPY) dan Franc Swiss. Pada kuotasi USD/JPY dan USD/CHF terhadap Dolar AS, kita menyimpulkan bahwa kita menyimpulkan bahwa Franc Swiss terhadap Yen dengan menggunakan metode.

CHF/JPY = USD/JPY : USD/CHF,

Artinya, penting untuk membagi USD/JPY dengan USD/CHF. Misalnya, jika USD/JPY bernilai 104,78 dan USD/CHF bernilai 1,0505, maka kurs silang Franc Swiss terhadap Yen setara dengan CHF/JPY 99,74 (dengan pembulatan).

Tipe kalkulasi kedua digunakan untuk mata uang dengan kuotasi langsung dan pembalikan terhadap Dolar AS (dalam hal ini, Dolar adalah mata uang dasar (base currency) pasangan untuk satu mata uang dan mata uang kuotasi (quoted currency) untuk mata uang lainnya). Contohnya, Yen (JPY) dan Dolar Australia (AUD). Dengan kuotasi USD/JPY dan AUD/USD terhadap Dolar AS, kita dapat menyimpulkan kurs silang pada Franc Swiss terhadap Yen dengan aturan pecahan.

AUD/JPY = AUD/USD * USD/JPY,

Jadi, seorang trader harus mengalikan AUD/USD dengan USD/JPY. Misalnya, jika USD/JPY bernilai 104,78 dan AUD/USD bernilai 1,0564, maka kurs silang Dolar Australia untuk Yen Jepang setara dengan AUD/JPY 110,69 (dengan pembulatan).

Tipe kalkulasi ketiga digunakan untuk mata uang dengan kuotasi pembalikan terhadap Dolar AS (Dolar adalah mata uang kuotasi untuk kedua mata uang). Misalnya, Pound Inggris dan Dolar Australia. Dengan kuotasi GBP/USD dan AUD/USD terhadap Dolar, kita dapat menyimpulkan kurs silang Pound Inggris terhadap Dolar Australia dengan aturan pecahan:

GBP/AUD = GBP/USD : AUD/USD,

Artinya, kita harus membagi GBP/USD dengan AUD/USD. Misalnya, jika GBP/USD adalah 0,5028 dan AUD/USD adalah 1,0564, maka kurs silang Pound Inggris untuk Dolar Australia setara dengan GBP/AUD 0,4760 (dengan pembulatan).

Perlu diketahui bahwa kami telah mengecualikan gagasan tentang harga bid/ask pada nilai tukar mata uang untuk menyederhanakan rumus kalkulasi, dan hingga saat ini kita hanya menggunakan harga terkini (spot). Namun, setiap kuotasi utama (Dolar) memiliki dua harga, serta persilangan. Jadi, di mana kita harus menempatkan harga bid dan ask? Jawaban atas pertanyaan ini adalah pemahaman logika kalkulasi kurs silang. Kembali ke contoh kalkulasi tipe pertama yang melibatkan Franc Swiss (CHF) dan Yen (JPY). Kita tertarik pada kuotasi kurs silang CHF/JPY. Untuk menentukan harga bid Franc Swiss dalam kuotasi ini (kurs bid/ask, seperti yang baru saja kita ketahui, selalu mengacu pada mata uang dasar) kita perlu berpikir dengan cara berikut. Karena kita tertarik untuk membeli Franc Swiss, kita harus membeli Dolar untuk Yen Jepang terlebih dahulu, dan kemudian menjualnya untuk Franc Swiss. Dengan demikian, bid rate untuk pasangan USD/CHF adalah penting. Kita juga harus mempertimbangkan harga ask pada kuotasi USD/CHF. Maka, harga bid pada Franc Swiss yang akan ditukarkan untuk Yen Jepang pada pasangan silang CHF/JPY dihitung dengan rumus berikut:

CHF/JPY(bid) = USD/JPY(bid) : USD/CHF(ask)

Dengan cara yang sama, kita dapat menggunakan rumus untuk harga ask pada Franc Swiss vs Yen Jepang dalam kuotasi pasangan silang CHF/JPY:

CHF/JPY(ask) = USD/JPY(ask) : USD/CHF(bid)

Dalam contoh tipe kalkulasi kedua dan ketiga, kita menggunakan rumus yang sama:

AUD/JPY(bid) = AUD/USD(bid) * USD/JPY(bid),

AUD/JPY(ask) = AUD/USD(ask) * USD/JPY(ask),

GBP/AUD(bid) = GBP/USD(bid) : AUD/USD(ask),

GBP/AUD(ask) = GBP/USD(ask) : AUD/USD(bid).

Perlu diingat bahwa dealer tidak menggunakan rumus ini. Ada cara yang lebih nyaman untuk menghitung kurs silang jual beli di Forex. Seorang trader mengambil rata-rata pada harga bid dan ask untuk setiap kuotasi Dolar. Kemudian, dengan menggunakan rumus tersebut untuk harga terkini (spot), kita dapat menghitung nilai kuotasi kurs silang terkini. Setelah itu, nilai yang dihasilkan tersebut ditarik untuk sejumlah poin tertentu (spread ditetapkan), dan dengan cara itu kita mendapat harga beli dan jual untuk kuotasi kurs silang.

Perhatikan contoh Franc Swiss (CHF) dan Yen Jepang (JPY). Misalnya, kurs jual/beli mata uang tersebut adalah: USD/CHF - 1,0502/08 dan USD/JPY - 104,74/82, maka kurs rata-ratanya dihitung sebagai:

USD/CHF(rata rata ) = (1,0502 + 1,0508)/2 = 1,0505,

USD/JPY(rata rata) = (104,74 + 104,82)/2 = 104,78,

yang selanjutnya digunakan dalam rumus perhitungan kuotasi dengan kurs silang untuk harga terkini (spot). Nilai yang dihasilkan dari harga pasangan silang CHF/JPY(rata-rata) 99,74 kemudian ditarik, misalnya, sebesar 5 poin di kedua arah, membentuk harga bid dan ask pada pasangan CHF/JPY 99,69/79.

Ingat, bahwa ada beberapa potensi masalah dalam kalkulasi sederhana ini. Karena trader menghasilkan uang di Forex hanya dengan transaksi pembalikan (over crossing), maka spread harus cukup besar untuk menghindari kerugian pada trading pembalikan dengan mata uang lainnya. Hal ini sangat penting untuk kurs silang yang unik pada pasar berlikuid rendah. Kesimpulan bab ini yaitu bahwa analisis dan perkiraan untuk kurs silang tidak berbeda dari pengujian dan perkiraan pasangan utama terkait Dolar AS karena menggunakan alat yang sama.


Bagikan pendapat anda

Terima kasih! Apakah ada yang ingin ditambahkan?

Bagaimana anda menilai jawaban yang anda terima?

Tinggalkan komentar anda (opsional)

Masukan anda sangat penting bagi kami.
Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk mengisi survei online kami.

smile""