empty
 
 
Moody's: Pertambahan usia penduduk dilihat akan menghalang pertumbuhan ekonomi global

Moody's: Pertambahan usia penduduk dilihat akan menghalang pertumbuhan ekonomi global

Penganalisis Moody's memberi amaran bahawa pertambahan usia penduduk ke arah lebih tua sangat cenderung untuk membantutkan pertumbuhan ekonomi dalam tempoh masa terdekat. Menurut anggaran awal, KDNK global akan menyusut sebanyak 0.9 mata peratusan (p.p.) tahun ke tahun dalam tempoh lima tahun akan datang. Menariknya, populasi penuaan yang paling pantas dijangka adalah penduduk yang berada di Eropah

Penganalisis di Moody's meramalkan penurunan yang besar dalam pertumbuhan ekonomi global dalam tempoh 10 tahun akan datang berikutan daripada keruntuhan demografi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Walaupun pemulihan ekonomi global setelah krisis coronavirus, prospeknya adalah tidak cerah. Penduduk yang semakin tua akan meningkatkan beban fiskal berikutan daripada perbelanjaan untuk kesihatan dan keselamatan sosial akan meningkat dengan pesat.

Menurut para pakar, populasi usia yang bekerja dijangkakan akan berkurang dalam 20 tahun ke depan, terutama di Eropah di mana trend demografi negatif berterusan. Banyak negara seperti Jerman, Jepun, Itali, Sepanyol, dan Korea Selatan, akan menghadapi penurunan populasi usia bekerja. Sebagai pertimbangan, di AS dan UK, angka ini akan meningkat tetapi pada kadar yang lebih perlahan daripada pada dekad yang lalu.

Penurunan tenaga kerja akan menjadi cabaran nyata bagi pelaksanaan program perawatan kesihatan, manfaat sosial, dan jaminan sosial. Sebelum ini, imigrasi adalah pendorong pertumbuhan ekonomi penduduk yang bekerja di Eropah yang kuat. Namun, pada masa ini, kecepatannya adalah perlahan.

Moody's percaya bahawa kerana kekurangan pekerja yang berkelayakan, syarikat harus mengatasi masalah ini dengan mengambil pekerja lebih banyak dari golongan wanita dan pekerja yang lebih tua. Selain itu, untuk mengurangkan kesan negatif penuaan, para pakar mencadangkan penggunaan teknologi inovatif. Integrasi teknologi digital, robotik canggih, dan kecerdasan buatan setelah wabak itu dapat meningkatkan pertumbuhan produktiviti di tempat kerja, kata agensi itu dalam laporannya.

Menurut ramalan demografi PBB yang dibuat dua tahun lalu, populasi dunia akan meningkat menjadi 8.5 bilion orang pada tahun 2030. Pada masa ini, jumlah ini adalah sebanyak 7.8 bilion. Sejak tahun 1970, usia pertengahan (purata) terus meningkat dan kini berusia 31 tahun. Dengan mengambil kira pengiraan awal, menjelang tahun 2030 ia akan mencapai 33 tahun, dan menjelang tahun 2050 - 36.2 tahun. Menurut WHO, populasi sesebuah negara dianggap tua sekiranya peratusan orang yang berumur 65 tahun atau lebih melebihi 7%. Trend ini sedikit ketara di Rusia dan negara-negara pasaran baru muncul.

Back

See aslo

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.