empty
 
 
Dolar AS meningkat ekoran Fed mengurangkan kebimbangan inflasi

Dolar AS meningkat ekoran Fed mengurangkan kebimbangan inflasi

Dolar AS secara terus menunjukkan prestasi yang kukuh. Kepantasan pemulihan ekonomi AS serta risiko yang ditimbulkan oleh gelombang ketiga wabak koronavirus yang dahsyat telah menyumbang kepada permintaan yang lebih tinggi untuk dolar AS.

Nilai dolar AS berbanding sekumpulan enam mata wang dunia hampir mencapai paras tertinggi bulan April dan kini diperdagangkan pada 92.78. Euro kehilangan sebanyak 0.7% berbanding dolar AS, jatuh di bawah paras terendah 3 bulan, AS$ 1.1778. Kenaikan dolar juga disokong oleh kenaikan harga pengguna AS. Kadar inflasi di negara ini melonjak sebanyak 5.4%, mencapai paras tertinggi 13 tahun. Inflasi teras meningkat sebanyak 4.5%, mencatat kenaikan terbesar sejak tahun 1991. Ini sepatutnya mencetuskan tindak balas pengetatan dasar monetari yang cepat dari Fed. Namun, pengawal selia melihat kenaikan ketara harga pengguna ini sebagai fenomena sementara. Sesungguhnya, inflasi mungkin akan perlahan pada bulan-bulan yang akan datang. Walaupun begitu, ia akan mengambil masa yang agak lama, terutamanya memandangkan ekonomi AS yang pesat dan rakyat Amerika dengan wang simpanan mereka yang penuh. Menurut Ketua Ekonom Antarabangsa ING James Knightley, memandangkan pandemik dan kesannya, gangguan rantaian bekalan, serta kekurangan tenaga kerja, permintaan nampaknya melebihi pertumbuhan ekonomi.

Tahun ini, Fed sekurang-kurangnya harus memulakan program pembelian bonnya yang melibatkan pembelian bon AS$ 120 bilion setiap bulan, percaya Knightley. Ini, pada gilirannya, kemungkinan besar akan menyokong dolar AS, katanya.

Back

See aslo

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.