Japanese Candlesticks adalah salah satu jenis yang paling popular untuk analisis teknikal dalam pasaran mata wang. Ia datang dari Jepun pada abad XVIII dan permintaan yang tinggi di kalangan pedagang dunia hingga ke hari ini. Japanese Candlestick memperolehi nama dari bentuk carta, kerana unsur-unsur visual menyerupai lilin. Carta mencerminkan hubungan pembukaan harga dan menutup, dan menunjukkan titik maksimum dan minimum jalur harga dalam tempoh masa tertentu.

Sistem koordinat carta adalah silinder yang dipanggil badan lilin yang menggariskan pelbagai diantara pembukaan dan penutupan harga.

Garisan mendatar yang lebih rendah menunjukkan harga pembukaan (terbuka), yang atas adalah harga penutup (tutup). Garisan menegak atas dan bawah menunjukkan harga maksimum (tinggi) dan minimum (rendah). Bergantung kepada perubahan kadar mata wang untuk tempoh tertentu, badan lilin yang berwarna ke dalam warna tertentu, sebagai peraturan, ke dalam hitam atau putih.


Peraturan Tafsiran carta Janpanese candlestick:

•  Nilai-nilai pembukaan yang sama dan penutupan harga ditunjukkan sebagai satu garis mendatar pada carta, dan badan lilin mengambil satu bentuk christcross.

•  Sekiranya harga pembukaan melebihi penutupan satu, badan menjadi berwarna hitam menandakan aliran pasaran menurun.

•  Sekiranya harga pembukaan adalah di bawah satu penutup, badan masih putih menandakan arah aliran pasaran menaik.

•  Badan lilin menggariskan jurang antara pembukaan dan penutupan harga.

•  Sebaik sahaja semua elemen graf lilin adalah tetap dan badan selesai, carta bergerak ke kanan dan graf lilin baru mengambil kenaikan dalam tempoh masa yang lain.

Dalam apa-apa cara, carta adalah satu urutan graflilin mencerminkan pergerakan harga dinamik dan membolehkan seorang pedagang untuk tidak membuang masa dengan pengiraan.

Kembali ke senarai artikel
Buka akaun
Buka akaun
Wang deposit
Wang deposit
Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.