Edukasi Forex


Pada bab sebelumnya, kita membandingkan trading Forex dengan peluang untuk memperoleh penghasilan dari transaksi jual/beli di kantor bursa. Jelas, Forex memiliki berbagai keuntungan yang memungkinkan para trader untuk meraih profit besar dalam waktu singkat. Keuntungan utama, yang juga bisa disebut "dasar piramida" dari pendapatan tersebut, adalah margin trading yang diperkenalkan di Forex pada tahun 1986.

Margin trading memungkinkan investor dengan modal yang relatif kecil untuk melakukan trading di pasar forex. Tanpa margin, investor swasta tidak akan dapat melakukan trading, karena jumlah terkecil kontrak Forex (1 lot) sekitar 100.000 dolar AS (1 lot di InstaForex senilai 10.000 Dolar AS dan 10 kali lebih kecil dari lot pasar standar ). Perantara (broker atau dealing firm) mengeluarkan pinjaman kepada kliennya untuk melakukan trading mata uang, yang dikreditkan ke uang klien yang disebut security deposit. Jumlah security deposit 1-5% dari ukuran order yang dibuka oleh klien, bergantung pada leverage. Leverage bisa 1:20, 1:50, 1:100 dan bahkan 1:500 dan tergantung pada syarat broker. Ini berarti, dengan memiliki security deposit sebesar $1.000, seorang trader dapat memperoleh $20.000 hingga $500.000 dari transaksi Forex sebagai kredit. Dengan membuka posisi dengan jumlah uang yang besar, kita bisa mendapatkan profit besar. Tetapi, saat transaksi dieksekusi dengan pinjaman, risiko kerugian meningkat secara proporsional dengan profit yang diharapkan. Dengan kata lain, kita dapat menggandakan saldo akun kita secepat kehilangan segalanya.

Seperti dikatakan di atas, kredit dikeluarkan terhadap jaminan security deposit, yang juga disebut margin deposit atau margin (dari situlah margin trading berasal). Artinya, dengan mengambil pinjaman untuk kegiatan spekulatif dengan mata uang di pasar forex, klien hanya mempertaruhkan dananya saja. Klien tidak dapat kehilangan lebih banyak uang yang dimiliki di akun trading-nya. Dalam hal ini, perusahaan yang menyediakan layanan perantara di pasar mata uang internasional sepenuhnya dilindungi.

Mengapa broker (perusahaan dealer) mengizinkan Anda mendapatkan kredit untuk melakukan trading Forex? Ada beberapa sumber pendapatan untuk perusahaan semacam itu, dan kami akan mempertimbangkannya secara rinci.

Pertama, mereka dapat membebankan komisi untuk setiap transaksi yang dilakukan klien. Ini berarti, ketika Anda menutup transaksi, sejumlah uang secara otomatis ditarik dari akun trading Anda terlepas dari apakah posisi Anda profit atau tidak.

Kedua, perusahaan semacam itu menghasilkan spread, karena mereka memberikan spread yang lebih tinggi dibandingkan dengan spread yang mereka dapatkan dari kuotasi pasar nyata. Ingat, perusahaan mengeksekusi transaksi klien atas namanya dan dananya (dipinjamkan kepada Anda sebagai kredit) sesuai dengan penawaran yang diberikan oleh bank. Klien melihat kuotasi dengan spread mark-up.

Ketiga, jika klien melakukan trading dengan lot mini atau mikro, ia sebenarnya “bermain” melawan broker, karena baik lot mini maupun mikro tidak diperdagangkan di antar bank. Jika Anda profit, uang dibayarkan oleh broker, jika Anda kalah, broker memasukkan uang Anda ke dalam sakunya. Dengan skema pengambilan keuntungan seperti itu, kita dapat membuat kesimpulan bahwa sebagian besar trader pemula, yang melakukan trading dengan lot mikro dan mini, kehilangan uang mereka. Agar tidak melakukan kesalahan yang sama dan tidak termasuk di antaranya, pelajari Forex secara menyeluruh sebelum Anda memulai trading di akun live.

Perusahaan dapat menambahkan bunga pinjaman yang diberikan kepada Anda. Ini berarti, bunga akan ditambahkan pada semua posisi yang tidak ditutup pada akhir hari. Paling-paling, itu berbentuk tingkat persentase (overnight refinancing rate), yaitu suku bunga yang diberikan oleh bank sentral kepada bank-bank komersial di negara tersebut. Dalam kasus seperti itu, bunga bank (dijelaskan rinci dalam bab yang sesuai) diterapkan. Masing-masing memiliki suku bunga yang berbeda, jadi tergantung pada mata uang perdagangan dan jenisnya (beli atau jual), bunga bank ditarik dari atau disimpan ke akun klien.

Dalam margin trading, mata uang tidak benar-benar dikirimkan, dan tanggal penilaian mata uang kehilangan artinya. Trader internet mendapat untung dari spekulasi, membuka posisi di satu harga dan menutupnya di harga lain. Trader dapat melakukan trading dengan pasangan mata uang apa pun terlepas dari mata uang yang mereka depositkan. Selain itu, trader dapat membuka posisi short maupun long dengan pasangan mata uang apa pun. Semua profit dan loss dikonversi dalam mata uang security deposit mereka.

Mari kita pertimbangkan prinsip margin trading dalam sebuah contoh. Misalkan Anda melakukan tradings dengan lot mini dan mengharapkan kenaikan kurs dolar AS terhadap yen Jepang (USD/JPY). Ada 2.000 dolar AS di akun Anda, dan ukuran 1 lot sebesar 10.000 dolar AS. Misalkan broker Anda memberi Anda leverage 1:50. Artinya untuk dapat membuka posisi, Anda memerlukan security deposit sebesar 200 dollar AS (karena 200 x 50 = 10.000). Pada saat pembukaan posisi, security deposit sebesar 200 dolar AS dibekukan, jadi Anda hanya memiliki 1.800 dolar AS, yang disebut free margin. Anda dapat membuka penawaran lain hanya dengan jumlah itu.

Tidak disarankan untuk meninggalkan free margin yang kecil. Alasannya adalah sebagai berikut: segera setelah Anda membuka posisi, fluktuasi kurs dolar AS terhadap yen Jepang untuk sementara dapat bergerak ke arah yang tidak menguntungkan bagi Anda. Artinya, jika Anda menutup posisi saat ini, Anda akan menderita kerugian, yang akan ditarik dari akun Anda. Broker tidak akan membiarkan Anda kehilangan lebih dari yang Anda miliki di akun trading Anda, jika tidak, broker harus membayar dari kantongnya sendiri. Akibatnya, segera setelah kerugian Anda saat ini (floating) mencapai tingkat yang tidak dapat ditutup deposit Anda, posisi Anda akan secara otomatis ditutup atau diblokir oleh broker.

Penutupan posisi otomatis seperti itu didahului oleh margin call, yang akan dijelaskan secara rinci di bab berikutnya. Jadi semakin banyak uang yang Anda miliki di akun, semakin tajam fluktuasi yang dapat Anda tahan untuk menghindari margin call. Harga dapat berubah arah ke yang Anda butuhkan dan Anda dapat melakukan take profit, tetapi jika saldo Anda tidak dapat menahan fluktuasi negatif sementara, Anda akan menderita kerugian.

Semakin banyak posisi (lot) yang Anda buka, semakin banyak dana yang Anda perlukan untuk disimpan di akun trading Anda. Dalam contoh kami, kami tidak membuka posisi 1 (lot) tetapi empat, jadi security depositnya bukan senilai $200, tetapi $800. Akibatnya, free margin akan sebesar $1.200. Karena pergerakan tingkat kerugian sementara mempengaruhi keempat posisi, kesempatan untuk menerima margin call meningkat secara proporsional – empat kali lipat! Dalam bab berikutnya situasi seperti itu akan dibahas secara rinci.

Jadi, margin trading memberikan berbagai peluang kepada trader pemula. Dengan pendekatan yang kompeten dalam trading, margin trading bisa menjadi sumber keuntungan Anda. Namun, di sisi lain, peningkatan kemungkinan pendapatan berarti peningkatan risiko kerugian. Jadi margin trading adalah “pedang bermata dua”, yang bisa membuat Anda kaya atau miskin. Hanya kecerdasan, pengalaman, dan keberuntungan yang menentukan kesuksesan Anda!

Artikel unggulan

Pengisian minimum

Pengisian minimum

Tidak bisa membuka posisi

Langkah akan diambil oleh klien dari broker terbaik InstaForex ketika tidak memungkinkan untuk membuka posisi (sebuah order)