empty
 
 

03.12.202111:16 Forex Analysis & Reviews: USD/JPY. Waktunya membeli

Salah satu penerima manfaat utama dari kepanikan yang terkait dengan munculnya varian baru virus Corona adalah Yen Jepang, yang dipasangkan dengan mata uang AS menguat hampir 300 poin. Yen, bersama dengan Franc Swiss, berada dalam permintaan tinggi sebagai instrumen pelindung: Omicron yang tidak diketahui dan menakutkan telah membuat bears USD/JPY mencapai level terendah lokal di 112,68. Namun, kita harus mencatat di sini kata kunci "tidak diketahui" dan "menakutkan". Studi tentang modifikasi baru itu terus berlanjut, dan situasinya berangsur-angsur menjadi lebih jelas setiap hari. Terlepas dari kenyataan bahwa WHO bersikeras bahwa gambaran lengkapnya akan jelas hanya dalam beberapa minggu, laporan awal dari masing-masing pakar telah mengurangi panas di pasar keuangan.

Exchange Rates 03.12.2021 analysis

Secara khusus, Institut Nasional Penyakit Menular Afrika Selatan menyatakan bahwa sebagian besar orang yang memerlukan rawat inap tidak divaksinasi terhadap virus Corona. Selain itu, kepala Pfizer menyatakan bahwa spesialis perusahaan sekarang sedang mengerjakan pembuatan (peningkatan) vaksin terhadap varian Omicron. Dia meyakinkan wartawan bahwa vaksin baru bisa siap dalam tiga sampai empat bulan. Dia menambahkan bahwa Pfizer telah mengembangkan dan memproduksi vaksin yang diperbarui sebagai tanggapan terhadap varian Beta dan Delta, tetapi tidak diperlukan lagi. Dalam kasus Omicron, tidak diketahui secara pasti seberapa efektif virus tersebut "menghindar" dari antibodi yang diproduksi oleh vaksin. Masih belum diketahui apakah obat yang sudah dibuat akan mengatasi varian baru atau harus ditingkatkan.

Sementara itu, beberapa ahli sedang membangun teori yang cukup optimis, yang menurutnya Omicron akan dapat mengatur semacam "vaksinasi paksa", sehingga menciptakan kekebalan kolektif bagi umat manusia. Jika asumsi bahwa varian yang lebih menular adalah "tidak berbahaya" dikonfirmasi, maka situasi seperti itu perlu dipertimbangkan dalam konteks positif. Beberapa ahli menyarankan bahwa Omicron pada akhirnya akan menggantikan Delta yang lebih berbahaya, tetapi pada saat yang sama memberikan antibodi kepada mereka yang, karena satu dan lain alasan, menolak untuk divaksinasi.

Namun, asumsi tersebut belum didukung oleh pengamatan dan studi yang relevan. Jangan lupa bahwa ada skenario alternatif yang sangat pesimis bahwa Omicron akan berkontribusi pada penyakit yang lebih parah, "jauh" dari antibodi, dan menginfeksi orang lebih cepat daripada Delta. Skenario ini juga belum dikesampingkan: putusan akhir WHO akan dikeluarkan hanya dalam beberapa minggu.

Namun demikian, tingkat sentimen anti-risiko di pasar mata uang secara bertahap menurun. Jika kepanikan terjadi di antara para trader di akhir pekan lalu, maka hari ini, aset defensif kehilangan posisinya. Secara khusus, pasangan USD/JPY menunjukkan dinamika kenaikan untuk hari kedua berturut-turut. Penjual tidak dapat berkonsolidasi dalam angka ke-112, setelah inisiatif diambil oleh pembeli, di tengah penguatan mata uang AS. Indeks Dolar AS telah meninggalkan posisi terendah lokal dan menunjukkan dinamika ke atas, yang mencerminkan naiknya permintaan untuk Dolar AS.

Tampaknya, kepanikan seputar Omicron membayangi laporan utama dari minggu dan bulan ini secara keseluruhan. Kita berbicara tentang pengetatan posisi Jerome Powell, yang mengumumkan pengurangan awal QE. Dilihat dari retorikanya, program stimulus akan dibatasi pada Maret-April (dan bukan Juli, seperti yang direncanakan sebelumnya). Pada musim semi tahun depan, Fed akan dapat mulai mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga. Meskipun kepala Bank Sentral mengabaikan topik menaikkan suku bunga, algoritma tindakan lebih lanjut dari regulator jelas. Setidaknya, banyak pakar bank terbesar dunia yakin bahwa Fed akan menggelar beberapa putaran kenaikan suku bunga pada 2022.

Reversal yang begitu tajam dan agak tidak terduga oleh Jerome Powell (yang beberapa minggu lalu meyakinkan pasar bahwa inflasi bersifat sementara) sebenarnya diabaikan oleh pasar. Omicron tidak mengizinkan bulls Dolar untuk mengekspresikan diri mereka sepenuhnya, di tengah meningkatnya ekspektasi hawkish.

Meski demikian, Powell pada dasarnya meletakkan fondasi fundamental bagi penguatan mata uang AS – baik dalam jangka menengah maupun panjang. Hal ini terutama berlaku untuk pasangan USD/JPY karena harga Yen telah naik hanya karena penguatan sentimen anti-risiko. Disarankan untuk menggunakan penurunan harga saat ini untuk membuka posisi long, terutama karena momentum penurunan untuk pasangan memudar sehari sebelum kemarin.

Target terdekat dari pergerakan ke atas adalah level 114,00 – ini adalah garis rata-rata Bollinger Bands, bertepatan dengan garis Kijun-sen pada kerangka waktu D1. Target utama pembeli USD/JPY adalah target 115,50 – garis atas Bollinger Bands pada grafik harian. Ini adalah "langit-langit" kisaran (hampir harga tertinggi 5 tahun), jadi tidak disarankan untuk membicarakan nilai harga yang lebih tinggi.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Irina Manzenko,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2022
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.