Facebook
 
 

Triangle adalah salah satu pola grafik paling populer yang digunakan dalam analisis teknikal. Kombinasi candlestick ini dapat ditemukan di sebagian besar instrumen keuangan dan pada semua timeframe. Triangle termasuk dalam kategori pola kelanjutan, artinya didahului oleh tren, baik bullish maupun bearish. Pola ini terbentuk di tengah ketidakpastian pasar ketika minat bear diimbangi oleh kepentingan bull, yaitu saat pasar menentukan arahnya.

Untuk membentuk Triangle, Anda perlu menemukan setidaknya empat titik: dua titik untuk menggambar garis tren berdasarkan titik tertinggi candlestick dan dua titik untuk menggambar garis tren berdasarkan titik terendah candlestick. Ketika ada konsolidasi di grafik, fluktuasi harga berkurang dan polanya dapat diidentifikasi. Saat garis support dan resistance berpotongan, maka formasi candlestick yang disebut Triangle selesai.

Ascending, Descending, dan Symmetrical Triangle

Ada tiga jenis pola harga: Ascending Triangle, Descending Triangle, dan Symmetrical Triangle. Ascending Triangle muncul setelah tren naik dan mengarah ke atas:

Pola Triangle

Fig.1. Pola Ascending Triangle

Sementara itu, garis yang dibangun di atas harga tertinggi berbentuk horizontal (yang merupakan garis resistance) atau sedikit mengarah ke atas. Akibatnya, garis bawah yang dibangun di atas harga terendah mengarah ke atas dan berpotongan dengan garis horizontal. Jika harga menembus garis resistance, tren naik akan berlanjut. Namun, harga mungkin jatuh ke bawah garis bawah. Kemudian, diperkirakan terjadi penurunan harga. Namun, kemungkinan besar, ini adalah pola Triple Top, pola pembalikkan, yang sering disalahartikan sebagai Triangle.

Descending Triangle mengarah ke bawah. Hal ini ditandai dengan arah garis berikut: garis atas yang ditarik di harga tertinggi cenderung turun, sedangkan garis bawah yang ditarik di harga terendah berbentuk horizontal atau juga sedikit mengarah ke bawah.

Ketika harga menembus ke atas garis bawah, tren menurun diperkirakan akan berlanjut.

Dalam Symmetrical Triangle, kedua garis tren miring ke arah pusat formasi. Penembusan pola tersebut biasanya terjadi searah dengan tren sebelumnya. Ini adalah pola kelanjutan yang paling dapat diprediksi:

Pola Triangle

Fig. 2. Pola Symmetrical Triangle

Pola trading Triangle

Ada tiga cara entri pasar saat pola Triangle terbentuk:

1. Setelah harga menembus garis tren Triangle, ada peluang entri pasar ke arah penembusan. Sementara itu, lebih baik tunggu hingga breakout candlestick ditutup. Ini adalah cara paling berisiko untuk masuk ke pasar.

2. Untuk entri yang lebih aman, trader harus menunggu saat garis breakout pola diuji ulang.

3. Harga harus menguji ulang titik tertinggi atau terendah yang dicapai di antara garis-garis. Ini adalah opsi paling tidak berisiko dan meskipun profit mungkin lebih sedikit pada entri tersebut, Anda berpeluang lebih besar akan mendapatkan uang.

Trader harus memperhitungkan fakta bahwa pola Triangle menjadi kurang dapat diandalkan ketika harga mendekati titik perpotongan garis. Penembusan terbaik terjadi pada 50-75% dari penyelesaian Triangle.

Target take profit menempuh jarak yang sama dengan target di antara dua titik terjauh yang dihubungkan oleh garis vertikal Triangle. Cara kedua untuk take profit adalah dengan menarik garis paralel yang berlawanan dengan garis yang ditembus oleh harga. Ketika harga menyentuh garis paralel ini, perdagangan ditutup dengan aksi take profit.

Stop loss ditempatkan di level tertinggi untuk pola menurun atau level terendah untuk pola naik. Namun, ada opsi untuk menempatkan stop loss di lower low/lower high dalam kasus Symmetrical Triangle atau jika salah satu garis condong ke arah kelanjutan tren. Lakukan trading pada pola Triangle dengan hati-hati karena ada kemungkinan besar yang membingungkan dengan pola pembalikkan. Tetapi jika itu didefinisikan dengan benar dan Anda masuk ke pasar dengan benar, trader dapat mengandalkan keuntungan penuh.

Pola sebenarnya

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.