Facebook
 
 
Johnson melaksanakan lockdown negara ketiga di UK

Johnson melaksanakan lockdown negara ketiga di UK

United Kingdom memandang serius terhadap pandemik COVID-19. Pemerintah negara itu memutuskan untuk tidak menunggu gelombang pandemik yang lain berlaku. Perdana Menteri Boris Johnson mengumumkan lockdown negara. Varian baru coronavirus yang dikenal pasti di England menjadi sebab utama pengenalan sekatan yang lebih ketat di negara ini.

"Sejak pandemik itu mula merebak pada tahun lalu, seluruh UK telah berganding bahu dalam usaha untuk memerangi Covid. Dan tiada keraguan bahawa dalam memerangi varian lama virus ini, usaha kolektif kami telah berjalan dan akan terus berhasil. "Tetapi sekarang kita mempunyai varian baru dari virus. Senario ini sememangnya mengecewakan dan membimbangkan apabila melihat kecepatan penyebaran varian baru," kata Boris Johnson dalam ucapannya kepada negara. Perdana Menteri juga menambahkan: "Dengan sebagian besar negara sudah berada di bawah tindakan ekstrim, jelas bahawa kita perlu melakukan lebih banyak, bersama-sama, untuk mengendalikan varian baru ini sementara vaksin kita dihasilkan."

Lockdown negara kali ketiga telah mula berkuatkuasa. Sekolah rendah, sekolah menengah, dan kolej kini ditutup. Anak-anak belajar dari jauh dari rumah. Selain itu, rakyat dibenarkan bekerja sekiranya mereka tidak dapat melakukannya dari rumah, meninggalkan rumah mereka untuk membeli barang keperluan dan makanan, berjumpa doktor, dan bersenam.

Boris Johnson menunjukkan bahawa varian baru antara 50-70% lebih mudah disebarkan. Oleh kerana mutasi virus, hopital di England sekarang berada di bawah tekanan dengan menampung lebih ramai pesakit berbanding semasa sejak awal wabaknya. Negara ini memerlukan langkah-langkah yang lebih keras kerana tanpa mereka NHS dapat mencapai had kemampuannya dalam tempoh tiga minggu.

Back

See aslo

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.