IMF memberi amaran mengenai tahap hutang tinggi

IMF memberi amaran mengenai tahap hutang tinggi

Pengarah Urusan Tabung Kewangan Antarabangsa (IMF) Kristalina Georgieva baru-baru ini memberi amaran kepada wilayah dan negara untuk mengambil pinjaman. Walaupun ekonomi dunia kini berada di landasan yang lebih kukuh, hutang global mungkin mencapai tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Krisis belum berlalu. Di samping itu, perkembangan berbeza di seluruh negara. Oleh demikian, dunia telah mencapai titik perubahan yang kritikal. Pada masa yang tidak menentu, adalah sangat tidak wajar untuk meningkatkan beban hutang. Banyak negara mengambil pinjaman besar ekoran krisis coronavirus, mendorong hutang global ke tahap tertinggi selama tempoh 50 tahun terakhir. Terutama, lonjakan hutang sekarang bukanlah yang pertama direkodkan. Secara keseluruhan, terdapat empat gelombang pengumpulan hutang yang kuat selama ini. Gelombang sebelumnya adalah akibat krisis kewangan yang serius. Yang terbaru muncul kerana pandemik coronavirus melebihi jumlah gelombang hutang yang pertama.

"Ekonomi global kembali dari kedalaman krisis. Tetapi malapetaka ini masih belum selesai. Risiko tetap tinggi, termasuk kenaikan muflis dan penilaian yang melambung tinggi di pasaran kewangan. Dan banyak negara menjadi lebih rentan. Tahap hutang mereka meningkat kerana tindak balas fiskal mereka terhadap krisis dan kerugian output dan pendapatan yang besar, "tegas Kristalina Georgieva. Dia juga menambah bahawa hutang awam global dapat mencapai tahap tertinggi sekitar 100% kepada KDNK.

Hutang global adalah jumlah hutang yang harus dibayar oleh penduduk, syarikat, institusi kewangan, dan pemerintah semua negara. Oleh itu, senarai peminjam merangkumi hampir setiap negara. Para pakar berpendapat bahawa hutang global meningkat disebabkan oleh pandemik dan dasar monetari bank pusat terbesar di dunia.

Back

See aslo

Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.