Support service
×

Stop Loss

Stop Loss, atau Safety Order, adalah order yang ditempatkan dengan broker untuk menutup posisi secara otomatis ketika harga mencapai level tertentu. Anda dapat mengatur safety order untuk meminimalkan kerugian jika terjadi pergerakan pasar yang tidak terduga.

Stop loss adalah order untuk membatasi risiko daripada mendapatkan profit. Sayangnya, tidak semua orang tahu cara menggunakan order pembatasan risiko ini dan mengecualikannya dari strategi mereka yang dapat menyebabkan hasil yang merugikan.

Salah satu aturan pengelolaan uang adalah: “Batasi kerugian untuk setiap transaksi hingga tidak lebih dari 5% dari saldo.” Dengan kata lain, stop loss tidak lebih dari jumlah poin khusus, tergantung pada volume order untuk setiap transaksi. Tetapi, aturan ini tidak cocok untuk setiap situasi. Berdasarkan grafik jangka panjang, level stop yang lebih rendah diperlukan untuk mempertimbangkan noise dan level stop yang lebih tinggi diperlukan untuk memenuhi prinsip stop/profit 1:3. Menetapkan level stop loss yang tinggi pada grafik 15 menit berarti profit tidak mencukupi, sementara mengaturnya lebih tinggi berarti menangkap noise. Untuk spekulan agresif, prospek seperti itu tidak dapat diterima, karena ketika volume order meningkat, maka ukuran stop menurun. Jadi, di mana harus ditempatkan?

Pertama, Anda perlu memutuskan tempat aman untuk menempatkan stop loss dalam situasi tertentu ini. Jika Anda menggunakan saluran, stop biasanya ditempatkan di luar batas saluran. Jika Anda menggunakan level support/resistance, maka harus ditempatkan di bawah/di atas level tersebut. Jadi, jika terjadi breakout pada saluran atau batasan, maka tren kemungkinan akan reversal, dan uang Anda akan terselamatkan. Jika tidak ada saluran atau batasan di sekitarnya, maka opsi terbaik untuk menetapkan stop loss adalah di atas atau di bawah candlestick jual atau beli sebelumnya. Ada beberapa indikator standar yang membantu dalam menentukan titik exit - Bollinger dan Parabolic. Dengan Parabolic, semuanya sederhana: stop ditempatkan pada titik indikator, dan Bollinger bekerja sesuai dengan aturan saluran.

Setelah menentukan "di atas" dan "di bawah", Anda harus mengukur interval antara titik entri yang diperkirakan dan stop loss. Jika kemungkinan kerugian kurang dari 5% dan keuntungan telah cukup didapat, maka Anda dapat memasuki pasar dengan aman.

Seringkali, detail ini tidak cukup untuk menentukan apakah exit dari posisi diatur dengan benar atau tidak. Jika kemungkinan kerugian lebih dari 5% dan keuntungan melonjak, sebaiknya tunggu saat yang lebih menguntungkan. Jika level stop terlalu rendah, sebaiknya tinggalkan.

Segera setelah harga mencapai jarak positif tertentu dari titik entri, stop loss mungkin mulai bergerak setelahnya. Berdasarkan aturan "di atas/di bawah candlestick sebelumnya", stop loss dapat mengejar harga pada titik kehilangan momentum dan bersiap untuk pullback. Untuk tujuan ini, stop loss yang tidak stabil dirancang, tetapi tidak efektif karena pembatasan poin.

Cara pembatasan risiko seperti itu dapat menyulitkan untuk menguji strategi dan menghitung return bulanan. Namun, mereka lebih fleksibel daripada ukuran stop loss yang ditentukan.


Bagikan pendapat anda

Terima kasih! Apakah ada yang ingin ditambahkan?

Bagaimana anda menilai jawaban yang anda terima?

Tinggalkan komentar anda (opsional)

Masukan anda sangat penting bagi kami.
Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk mengisi survei online kami.

smile""