Facebook
 
 

14.01.202120:55:00UTC+00Dolar Kembali Melemah Berbanding Mata Wang Utama Lain

Setelah menunjukkan beberapa kelemahan pada sesi Asia, dolar AS melantun dengan pantas pada hari Khamis pagi, tetapi jatuh lagi dan kekal lemah selepas itu kerana Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahawa bank tidak akan menaikkan kadar faedah dalam masa terdekat. Hasil Perbendaharaan meningkat di tengah harapan rangsangan fiskal besar dari pentadbiran Joe Biden telah menaikkan dolar pada awal hari. Pakej rangsangan A.S. yang baru dijangka merangkumi $ 2,000 dalam pemeriksaan rangsangan, pembiayaan kepada kerajaan negeri dan tempatan dan langkah perbelanjaan kecemasan yang lain. CNN melaporkan bahawa Biden sedang mempertimbangkan pakej perbelanjaan besar bernilai sekitar $ 2 trilion. Tuntutan kali pertama untuk faedah pengangguran A.S. meningkat lebih banyak daripada yang dijangkakan pada minggu yang berakhir pada 9 Januari, menurut laporan yang dikeluarkan oleh Jabatan Tenaga Kerja pada hari Khamis. Laporan itu mengatakan tuntutan pengangguran awal meningkat kepada 965,000, peningkatan sebanyak 181,000 dari tahap 784,000 yang disemak minggu sebelumnya. Ahli ekonomi menjangkakan tuntutan pengangguran meningkat hingga 795,000 daripada 787,000 yang dilaporkan pada minggu sebelumnya. Laporan berasingan yang dikeluarkan oleh Jabatan Tenaga Kerja pada hari Khamis menunjukkan harga import dan eksport A.S. kedua-duanya meningkat lebih dari yang dijangkakan pada bulan Disember. Indeks dolar, meningkat ke tahap 90.58, merosot ke paras terendah 90.08 kira-kira sejam lewat tengah hari. Kali terakhir dilihat bergerak sekitar 90.20, turun 0.17% dari penutupan sebelumnya. Berbanding Euro, dolar tidak berubah pada $ 1,2160, setelah kekal kukuh sekitar $ 1,2112 pada awal hari. Euro jatuh berbanding mata wang utama dalam sesi Eropah setelah beberapa minit dari pertemuan Bank Pusat Eropah pada bulan Disember menunjukkan bahawa pembuat dasar menyatakan kebimbangan terhadap kenaikan mata wang domestik baru-baru ini yang dapat memberi kesan buruk terhadap prospek inflasi. Pound Sterling menguat hampir 0.4% berbanding dolar, memperoleh $ 1.3689 seunit. Yen sedikit mengukuh pada 103.79 dolar. Nilai teras pesanan mesin di Jepun meningkat 1.5 peratus pada bulan pada bulan November, kata Pejabat Kabinet pada hari Khamis - mencatat 854.8 bilion yen. Lebih rendah dari ramalan untuk penurunan 6.2 peratus berikutan kenaikan 17.1 peratus pada bulan Oktober. Berbanding Aussie, dolar lemah pada $ 0.7783, sekitar 0.65% turun dari penutupan Rabu pada $ 0.7733. Franc Swiss sedikit berubah pada CHF0.8878 dolar, sementara Loonie naik hampir 0.5% pada C $ 1.2640 satu dolar susulan harga minyak mentah yang lebih tinggi.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.