01.03.202118:51:00UTC+00Niaga Hadapan Emas Menurun Untuk Hari Ke-5 berturut-turut

Niaga hadapan emas gagal mengekalkan kenaikan awal dan berakhir lebih rendah pada hari Isnin, menjadikan kerugian pada sesi kelima berturut-turut. Harga emas jatuh ketika para pelabur bergegas untuk mengambil aset yang lebih berisiko di tengah beberapa data ekonomi yang optimis, pemberian pakej bantuan Coronavirus bernilai $ 1,9 trilion oleh Dewan Perwakilan Rakyat dan perkembangan positif di bahagian vaksin. Apabila ekuiti melonjak tinggi, Dow, Nasdaq dan S&P 500 masing-masing naik 2.4%, 2.7% dan 3%. Kenaikan dolar juga mempengaruhi logam kuning. Indeks dolar meningkat kepada 91.14, memperoleh hampir 0.3%. Niaga hadapan emas untuk April berakhir turun $ 5.80 atau sekitar 0.3% pada $ 1.723.00 auns, setelah naik ke paras tertinggi $ 1.757.40 Niaga hadapan perak untuk Mei berakhir lebih tinggi pada $ 0.238 pada $ 26.678 per ounce, sementara niaga hadapan Tembaga menetap pada $ 4.1130 per paun, memperoleh $ 0.0205. Dalam berita ekonomi A.S., Institute for Supply Management mengeluarkan laporan yang menunjukkan aktiviti pembuatan A.S. meningkat pada kadar yang dipercepat pada bulan Februari. ISM mengatakan PMI pembuatannya meningkat kepada 60.8 pada bulan Februari daripada 58.7 pada bulan Januari, dengan bacaan di atas 50 menunjukkan pertumbuhan di sektor pembuatan. Ahli ekonomi menjangkakan indeks meningkat hingga 58.8. Laporan berasingan yang dikeluarkan oleh Jabatan Perdagangan menunjukkan perbelanjaan pembinaan A.S. meningkat lebih banyak daripada yang dijangkakan pada bulan Januari. Jabatan Perdagangan mengatakan perbelanjaan pembinaan meningkat 1.7% kepada kadar tahunan $ 1.522 trilion pada bulan Januari setelah melonjak 1.1% kepada kadar semakan $ 1.497 trilion pada bulan Disember. Ahli ekonomi menjangkakan perbelanjaan pembinaan meningkat sebanyak 0.8%.



Tidak boleh bertanya sekarang?
Tanya soalan anda di Ruangan bersembang.